Trump ‘Pegawai’ Kremlin?

    Trump ‘Pegawai’ Kremlin?
    Foto: infostormer.com
    4 minute read

    Pemberitaan media-media Amerika Serikat sebelumnya menyebutkan bahwa Trump pernah terlihat melompat-lompat (menari) dengan seorang PSK di salah satu hotel di kota Moskow.


    pinterpolitik.comSenin, 16 Januari 2017.

    WASHINGTON – Pada tanggal 30 Desember 2016, Andy Borowitz, seorang penulis, comedian, satiris (penulis satire), dan aktor, menulis pada laman The New Yorker tentang Donald Trump. Borowitz menulis sebuah humor satire tentang Donald Trump yang diberi pengharagaan ‘employee of the month’ atau ‘pegawai (terbaik) bulan ini’ oleh istana Kremlin. Borowitz bahkan menulis bahwa penghargaan itu langsung diumumkan oleh Presiden Rusia, Vladimir Putin.

    “Tidak ada satu pun yang bekerja keras tanpa lelah untuk kejayaan tanah air kita seperti Donald Trump, oleh karena itu kita harus memberinya penghargaan”, demikian parodi pernyataan Putin yang ditulis Borowitz. Dalam tulisan tersebut, nama Trump juga rencananya akan ditulis dalam sebuah plakat dan dipajang di salah satu sudut kota Moskow.Trump juga dianggap ‘hebat’ karena mampu mengalahkan dua kandidat terbaik lain, Presiden Suriah Bashar Al-Assad dan CEO Exxon Mobil, Rex Tillerson. Sungguh lelucon yang cukup menggelitik.

    Trump sendiri ditulis Borowitz menyebut penghargaan tersebut sebagai ‘penghargaan yang dahsyat’. Trump bahkan menyebut Obama sebagai pecundang karena selama 8 tahun berkuasa, tidak satu bulan pun Obama memenangkan penghargaan tersebut.

    Tulisan Borowitz ini seolah menjadi prediksi satire mengenai apa yang saat ini sedang dituduhkan kepada Trump. Trump dituduh ‘membagi’ segala informasi dengan Rusia dan bahkan dituduh punya hubungan yang sangat dekat dengan Kremlin. Sebuah tulisan dimuat oleh koran harian di Israel yang menyebutkan bahwa pihak intelijen Israel diminta oleh intelijen Amerika Serikat untuk hati-hati berbagi infomasi dengan Trump saat ia menjabat di Gedung Putih nanti.

    Pemberitaan media-media Amerika Serikat sebelumnya menyebutkan bahwa Trump pernah terlihat melompat-lompat (menari) dengan seorang PSK di salah satu hotel di kota Moskow. Bahkan Kremlin disebut memiliki sebuah berkas dan rekaman mengenai hal tersebut dan Putin dianggap ‘menggunakan’ hal itu untuk memberikan tekanan dan ‘memeras’ Trump, demikian Nicholas Kristof menulis untuk The New York Times. Pemberitaan-pemberitaan tersebut yang membuat Trump marah dan tidak mau menjawab pertanyaan wartawan CNN dan menyebut BuzzFeed sebagai ‘sampah’

    Trump memang mengatakan bahwa semua pemberitaan tersebut adalah kebohongan dan menyebut media yang mempublikasikan pemberitaan tersebut sebagai pihak yang ‘tidak bertanggung jawab’. Namun demikian, semua pemberitaan dan tulisan tersebut membuat sebagian besar orang bertanya-tanya: apakah orang yang memenangkan konstetasi pemilu Amerika Serikat ini adalah orang yang bisa dipercayai untuk menduduki Gedung Putih oleh masyarakat Amerika Serikat? Bahkan lebih buruk lagi, orang bisa bertanya: apakah Presiden terpilih Amerika Serikat adalah ‘pudel’-nya Rusia?

    Berkas dan rekaman tentang Trump di Rusia itu sebelumnya diungkapkan oleh Christopher Steele, seorang mantan mata-mata MI6 Inggris yang pernah bekerja di Rusia. Berkas tentang Trump itu bahkan dianggap sangat kredibel dan bisa dipertanggungjawabkan jika melihat track record Steele sebagai mata-mata yang sangat kompeten dan tidak mungkin secara sembarangan mengungkapkan informasi. Hal tersebut juga dikonfirmasi oleh pihak-pihak yang pernah bekerja dengan Steele. Selama beberapa hari rekaman tersebut diinvestigasi oleh baik pihak FBI, CIA, maupun juga para jurnalis dan bahkan politisi. Namun, tak satupun yang secara gamblang bisa memberikan tuduhan langsung terhadap tekanan yang diberikan Moskow terhadap Trump.

    Komite Intelijen Senat Amerika Serikat saat ini sedang melakukan investigasi terkait kasus peretasan yang terjadi di seputar pemilihan presiden serta juga akan melakukan investigasi terhadap kasus rekaman Trump di Moskow ini. Hubungan Trump dan Moskow ini sudah sejak lama diinvestigasi oleh FBI.

    Pertanyaan-pertanyaan kemudian bermunculan: mengapa Trump begitu ngotot untuk berada di pihak yang sama dengan Rusia? Mengapa Trump begitu ingin memperbaiki hubungan dengan Rusia? Semua presiden baru Amerika Serikat pernah mengupayakan hal yang sama, namun tak satupun yang berhasil.

    Banyak hipotesis yang kemudianbermunculan mengenai keterkaitan Trump dan Moskow berhubungan dengan masalah pajak dan kekayaan karena Trump sendiri tidak pernah secara gamblang mengungkapkan besaran kekayaan dan pajak yang ia bayarkan.

    Semua teori itu begitu meresahkan komunitas intelijen Amerika Serikat, politisi dan anggota kongres Amerika Serikat. Bagaimana tidak meresahkan, tak satupun warga Amerika Serikat yang mau presidennya menjadi ‘pegawai’ Rusia. Amerika Serikat dan Rusia adalah dua kekuatan yang bersaing secara global. Ada sejarah panjang di balik hubungan keduanya yang tidak bisa dipisahkan satu sama lain.

    Mengikuti berbagai pemberitaan tentang Trump ini benar-benar membuat kita yang berada di luar Amerika Serikat cukup tertarik. Bagaimana jadinya kalau Trump benar-benar punya hubungan yang dekat dengan Putin? Bagaiman jika semua pemberitaan tersebut benar? Wow, akan ada banyak pergeseran yang terjadi di dunia. Balance of power atau keseimbangan kekuatan akan bergeser, dan dunia akan memasuki tahap baru. Dampaknya juga akan ikut dirasakan oleh kita di Indonesia, baik secara langsung maupun tidak langsung. Menarik untuk menanti kelanjutannya bukan? (NYT/S13)

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here