Tabrakan Kapal Tanker

    Foto: yahoo
    2 minute read

    Tabrakan terjadi di perbatasan Singapura dan Malaysia, Kep. Riau waspada tumpahan minyak.


    pinterpolitik.comKamis, 5 Januari 2017.

    BATAM – Dua buah kapal tanker bertabrakan di perairan Malaysia. Insiden ini tepatnya terjadi di lepas pantai antara Changi, Singapura dengan Pasir Gudang, Johor Bahru. Tabrakan tersebut melibatkan dua buah kapal kontainer besar. Satu milik Gibraltar dan lainnya kepunyaan Singapura.

    “Kami mendapat informasi dari Otoritas Pelabuhan Johor telah terjadi tabrakan antara kapal Singapura Wan Hai 301 dan kapal Gibraltar APL DENVER pada pukul 11.50 lalu,” sebut keterangan resmi Otoritas Pelabuhan Singapura (MPA) seperti dikutip dari The Star, Selasa (3/1/2017).

    Akibat insiden ini, muatan kapal tangker MPA, yaitu minyak seberat 300 ton, tumpah di lautan tersebut. Saat ini Otoritas Pelabuhan Johor telah mengirimkan kapal anti-polusi ke perairan itu. Nanti mereka akan membersihkan tumpahan minyak tersebut demi mencegah kerusakan lingkungan dan ekosistem.

    “Delapan kapal anti-polusi sudah dikerahkan. Mereka menyemprotkan cairan yang dapat membersihkan tumpahan minyak ini,” MPA menambahkan. Kendati upaya pembersihan telah berjalan, sampai sekarang tumpahan minyak dapat terlihat dari beberapa wilayah di Singapura, terutama daerah Pulau Ubin.

    Menambahkan pernyataan MPA, aparat keamanan di Singapura mengatakan, meski tabrakan cukup besar, tak ada korban jiwa dan luka yang jatuh. Penyebab insiden pun sampai saat ini belum diketahui. Namun, MPA bekerja sama dengan Otoritas Pelabuhan Johor dan aparat berwenang kedua negara sudah memulai penyelidikan kecelakaan tersebut.

    Tabrakan kapal yang berujung tumpahnya minyak ke laut ini bisa memperparah pencemaran laut di sekitar provinsi Kepulauan Riau. Antara Oktober hingga Maret setiap tahunnya, limbah berupa gumpalan minyak yang berwarna hitam kerap menutupi pesisir timur dan utara Bintan. Limbah tersebut menutupi pantai dan alat-alat tangkap nelayan. Akibatnya sektor pariwisata dan kelautan yang menjadi penggerak ekonomi di pesisir Bintan menjadi tidak optimal. Oleh karena itu, tabrakan kapal tanker ini harus ditanggapi serius oleh pemangku kebijakan. (liputan6/S13)

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here