Sumringah Romi si Cawapres Jokowi

Sumringah Romi si Cawapres Jokowi
Istimewa
2 minute read

“Ketika melihat gambar Pak Romi, saya jawab spontan dari hati bahwa beliau itu sosok muda, santri, intelektual. Ya cocok jadi Cawapres. Ini bener kan? Bener!” ~ Presiden Joko Widodo.


PinterPolitik.com

Sepertinya terkuak sudah siapa sosok Calon Wakil Presiden pilihan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Belum lama ini, dalam Workshop Nasional Partai Persatuan Pembangunan, Jokowi menyebut Ketua Umum PPP, Romahurmuziy (Romi) sebagai sosok Cawapres yang cocok untuk dirinya. Cie cie yang disebut langsung namanya sama Pakde Jokowi langsung senyam senyum deh.

Padahal, Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa Muhaimin Iskandar (Cak Imin) yang notabene udah jungkir balik mempromosikan diri sebagai Cawapres Jokowi, malahan gak mendapat apresiasi yang lebih tuh. Kician bingit sih, cup cup cup. Woles aja lah kayak Bang Romi. Orang sabar emang disayang Tuhan.

Ya eike doain yang terbaik deh. Toh Romi memang bisa mengisi kekosongan yang gak dimiliki oleh Pakde Jokowi. Dengan meminang Romi, maka suara pemilih Islam di bawah bendera PPP siap mendukung Jokowi dalam Pilpres 2019 mendatang. Gak ada lagi deh nanti suara sumir mengenai isu Jokowi yang anti Islam.

Tapi perlu diinget loh guys, Pakde Jokowi mengelukan Romi dalam acara PPP. Ya namanya jadi tamu kan ya, masa iya ada tamu yang malah jelekin empunya rumah sih. Aya aya wae ah. Artinya di lain tempat, bisa jadi Jokowi menyebut sosok lain cocok sebagai Cawapres dirinya. Ya termasuk Cak Imin. Ea ea eaaaa.

Palingan senyum Romi itu gak bertahan lama. Ya iya lah, wong Pakde Jokowi cuma basa basi. Ya kali ditanggapi serius gitu. Yang ada nanti malah sakit hati kalau gak jadi dipinang sebagai Cawapres. Bisa nangis termehek mehek loh nanti. Kalau kata pedangdut fenomenal, Cita-Citata, “Sakitnya tuh di sini”.

Ya udah sih, gak usah berharap banyak. Lagian mana bisa diri ini berharap pada sesuatu yang tidak kita ketahui. Bermimpi jadi Cawapres Jokowi di tengah konstelasi politik yang serba tidak pasti ini? Itu mah sama aja berharap mimipi di siang bolong bisa terwujud. Ya seperti halnya yang dikatakan filsuf Voltaire (1694-1778): “We cannot wish for that we know not.” (K16)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here