Siapa Gantikan Oesman Sapta?

    Siapa Gantikan Oesman Sapta?
    Foto: Forum Keadilan
    2 minute read

    Minggu depan para anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) akan mencari ketua baru. Pemilihan ketua baru ini, merupakan konsekuensi dari pemberlakuan Tata Tertib DPD yang berlaku setahun lalu.


    PinterPolitik.com

    Dalam tata tertib DPD yang efektif per Januari 2016, dinyatakan bahwa masa jabatan pimpinan berubah dari lima tahun menjadi 2,5 tahun. Sehingga pada Senin, 3 April mendatang, para anggota DPD akan mendapatkan ketua baru. Seperti layaknya pemilihan pemimpin lainnya, berbagai nama yang diandalkan pun mulai bermunculan.

    Namun sepertinya ada satu nama yang digadang-gadang akan menjadi calon kuat untuk menduduki posisi tersebut, yaitu Oesman Sapta Odang (OSO). Pengusaha yang saat ini juga menjabat sebagai Ketua Umum Partai Hanura, dikabarkan sudah mengantungi dukungan sebanyak 70 suara atau lebih dari 50 persen jumlah anggota DPD saat ini, yaitu 132 orang.

    Ini berarti, Oesman yang saat ini juga masih menjabat sebagai Wakil Ketua MPR dipastikan akan mendapatkan jabatan tersebut. Persoalannya sekarang, jika OSO terpilih, siapakah yang akan menggantikannya sebagai wakil ketua MPR. Mau tak mau, anggota MPR pun harus ikut memilih wakil ketua baru sebagai gantinya.

    Berdasarkan informasi yang diperoleh, ada kabar bahwa pengganti OSO untuk menduduki jabatan sebagai wakil ketua, adalah Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Hemas. Istri dari Sri Sultan Hamengku Buwono X ini, bahkan sudah mendapatkan restu dari OSO untuk menggantikan dirinya.

    Namun restu ini memiliki syarat, konon OSO meminta Ratu Hemas untuk mengerahkan pendukungnya untuk memilih dirinya di pemilihan ketua DPD nanti. “Ibu Hemas masih setengah hati. Dia masih ingin tetap menjadi wakil ketua DPD seperti sekarang ini,” kata seorang sumber di parlemen, Jumat (31/3).

    Menurut sumber tersebut, Ratu Hemas termasuk kelompok yang menolak pemotongan masa jabatan ketua DPD menjadi 2,5 tahun. Mengetahui hal itu, kubu OSO pun kini tengah mendekati Ratu Hemas. Mereka berupaya agar Permaisuri Jogjakarta ini tidak kontra terhadap keputusan pemotongan masa jabatan kepemimpinan ini, dan bersedia mengikuti tata tertib baru tersebut.

    Sikap Ratu Hemas yang masih belum dapat ditebak, lanjut sang sumber, membuat kubu OSO mencari nama lain sebagai alternatif. Nama lain tersebut adalah Muqoam, seorang politikus senior dari Partai Ka’bah PPP. “Kita tunggu saja Senin, ya,” pungkas sumber tersebut. Lobi-lobi di badan legislatif memang penuh konspirasi, tidak ada istilah “makan siang gratis” di sana, semua harus ada harganya. (Suara Pembaruan)

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here