Serbuan Turis Cina di Indonesia

    Serbuan Turis Cina di Indonesia
    ilustrasi
    3 minute read
    Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah membantah desas-desus serbuan pekerja ilegal dari Cina. Menurut Jokowi, jumlah pekerja asal Cina di Indonesia hanya mencapai 21 ribu orang. Ini tidak seberapa dibandingkan dengan para pekerja Indonesia di negara lain.

    pinterpolitik.comSenin, 26 Desember 2o16.
    Media sosial di Indonesia belakangan ini sangat sering dihebohkan dengan foto-foto warga Cina. Didasari konteks kecurigaan. Yang terbanyak ialah desas-desus masuknya para pekerja ilegal asal Cina ke Indonesia. Dalam atmosfer yang penuh syak wasangka, kerumunan warga Cina bisa saja langsung dipotret dan lantas disebarkan sebagai: Cina mulai menguasai Indonesia.
     
    “Jumlah itu sangat kecil dibandingkan jumlah tenaga kerja Indonesia di negara lain. Di Malaysia, misalnya, TKI mencapai 2 juta orang. Adapun di Hong Kong mencapai 153.000 orang,” kata Jokowi.
     
    Peringkat Dua Mengirim Turis ke Indonesia
     
    Satu yang sudah cukup jelas adalah jumlah turis asal Cina memang terus melonjak. Pertumbuhannya sangat signifikan. Pada bulan-bulan tertentu, jumlah turis Cina yang bepergian ke Indonesia bahkan melampaui turis asal Australia.
     
    Misalnya pada Februari 2016. Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) Bali, turis asal Cina yang berkunjung ke Bali mencapai 114.414 kunjungan, sedangkan turis asal Australia hanya mencapai 68.269 kunjungan. Pada Februari 2016 itu, total turis asing di Bali mencapai 338.991 orang. Artinya, Cina memasok 30,45 persen kunjungan turis asing ke Pulau Dewata.
     
    Jepang sudah lama digeser oleh Cina dalam hal memasok turis ke Indonesia. Padahal Jepang selama ini menjadi salah satu sumber devisa yang signifikan bagi Indonesia dari sektor pariwisata, selain negara ASEAN dan Australia.
     
    Jumlah turis asal Cina melampaui turis asal Jepang pertama kali terjadi pada 2010. Saat itu, jumlah kunjungan turis Jepang ke Indonesia mencapai 418.971 kunjungan. Sedangkan kunjungan turis asal Cina yang berlibur ke Indonesia saat itu sudah mencapai 469.385 kunjungan. Sejak 2010 itulah, jumlah turis asal Cina terus meningkat dan semakin meninggalkan turis Jepang.
     
    Lonjakan jumlah turis asal Cina ke Indonesia dimulai pada 2008. Saat itu, turis asal Cina mencapai 337.082 kunjungan. Jumlah itu naik hampir 50 persen dibandingkan jumlah turis Cina ke Indonesia pada 2007 yang hanya mencapai 230.476 kunjungan.
     
    Sejak 2011 hingga 2014, jumlah kunjungan turis asal Cina ke Indonesia juga naik. Pada 2010, turis asal Cina “hanya” sebanyak 469.365 kunjungan, namun pada 2011 angka itu sudah melonjak sampai 574.179 kunjungan.
     
    Pada 2012, jumlah kunjungan turis asal Cina kembali naik mencapai 686.779 kunjungan. Setahun berikutnya, pada 2013, jumlahnya menjadi 807.429 kunjungan. Dan kembali naik pada 2014 menjadi 926.750 kunjungan. Pada 2015, jumlahnya naik dari 926.750 kunjungan di 2014 menjadi “hanya” 1,14 juta kunjungan di tahun berikutnya.
     
    Pada 2016 ini, jumlah kunjungan turis asal Cina sudah bisa dipastikan meningkat signifikan dari tahun sebelumnya. Selama Januari-Oktober saja, kunjungan turis asal Cina yang masuk ke Indonesia sudah mencapai 1,22 juta kunjungan. Melihat tren pertumbuhannya, jumlah turis asal Cina pada November-Desember bisa bertambah 250-300 ribu orang. Jika itu terjadi, maka jumlah kunjungan turis asal Cina ke Indonesia tahun ini diperkirakan sekitar 1,5 juta kunjungan
     
    Jumlah kunjungan turis dari Cina sudah melampaui jumlah turis Australia pada 2014 dan 2015 yang hanya mencapai 1,12 juta kunjungan dan 1,03 juta kunjungan. Padahal selama ini turis asal Australia selalu menempati peringkat tiga besar setelah Singapura dan Malaysia.
     
    Selain Jepang dan Australia, jumlah kunjungan turis asal Cina ke Indonesia pun tampaknya tahun ini akan melewati jumlah turis asal Malaysia. Turis asal Malaysia yang berkunjung ke Indonesia sepanjang Januari-Oktober 2016 hanya mencapai 984.040 kunjungan, lebih sedikit dibanding kunjungan turis asal Cina pada periode Januari-Oktober 2016.
     
    Jumlah kunjungan turis Cina hanya belum bisa melampaui Singapura yang sepanjang periode Januari-Oktober 2016 sudah ada 2,01 juta kunjungan turis. Singapura memang tak terkalahkan dalam soal ini. Sejak 2002, mereka sudah memasok lebih dari sejuta kunjungan turis setiap tahunnya. Hanya saja, mengingat jumlah penduduk Singapura yang relatif kecil, bukan tidak mungkinkan Cina dalam waktu dekat akan bisa melampaui Singapura.

    Related Posts

    Baca juga :
    Menko Kuat, Jokowi Juga Kuat?

    Facebook Comments