Sandi Paksa PNS ‘Kerja Rodi’

Sandi Paksa PNS 'Kerja Rodi'
Sandiaga Salahuddin Uno. (Liputan6)
2 minute read

“(Pulang di kepemimpinan Ahok) jam 14.00 WIB? Enak banget, enak banget. Pulang jam 14.00 WIB? Serius? Bukanya kan jam 17.00 WIB?” ~ Sandiaga S. Uno


PinterPolitik.com

Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno masih belum menentukan ada atau tidaknya pengurangan jam kerja Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta saat bulan Ramadhan.

Kalau pendapat Sandi pribadi sih, Sandi ingin jam kerja itu masih sama seperti hari – hari biasanya, karena yang menjadi pertimbangan kalau dikurangi jam kerja dikhawatirkan akan berdampak kepada pelayanan publik.

Sandi misalnya, menerapkan kebijakan ada pengurangan jam kerja, otomatis waktu pelayanan publik pun terpangkas. Rela dihujat gara – gara kualitas pelayanan publik jadi menurun? Weleeeh weleeeh.

Waduh, kalau udah begitu, pelayanan publik malah terganggu dan bermasalah. Gampang banget jadi komoditas politik oposisi mengkritik penguasa di Jakarta. Yahhh, kena serang lagi deh.

Bahkan, walaupun sedang dalam kondisi berpuasa, Sandi menganggap perbedaannya cuma ga makan siang doang kan? Jadi kenapa harus dikurangi deh, lanjut aja terus supaya ga ada tugas yang terbengkalai.

Tapi, kalau mau dibandingkan dengan kepemimpinan Ahok, PNS sudah pulang pukul 14.00 WIB, akankah Sandi menjiplak persis kebijakan Ahok? Ehmm, gengsi ga? Entahlah.

Sebelumnya, Ahok menerapkan kebijakan pulang lebih awal karena menghormati PNS yang beragama Islam untuk memiliki kesempatan buka puasa bersama keluarganya. Weeiiittss, tapi kok Sandi malah bertolak belakang?

Baca juga :  Sandiaga ‘Filsuf Aneh’

Tak ada yang salah sih kalaupun kini Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta menginginkan jam kerja PNS seperti biasa, karena yang diutamakan kepentingan masyarakat.

Kalau semisal Sandi menerapkan kebijakan seperti apa yang menjadi kemauannya, akan terjadi riuh ga ya dikalangan PNS? Keknya engga deh, masa mau memprotes, mau dimutasi emang?

Weleeeh weleeeh. Palingan PNS pada berbisik, lebih enak Gubernur kemaren ya, uhuuukk uhuuukkk.

Kini Sandi masih kebingungan, kebijakan apa yang hendak diambil. Tapi yang menariknya, Sandi mengakui zaman Ahok menjadi Gubernur DKI Jakarta, PNS lebih enak karena pulang lebih awal. Nah loh, kalau enak kenapa ga diterapkan juga?

Kayaknya Sandi bukan cuma mikirin pelayanan publik, tapi khawatirnya Sandi diklaim sebagai pemimpin yang hanya bisa mencontek dari kepemimpinan Ahok saja. Repot juga kan disangka jiplak – menjiplak begitu, weleeeh weleeeh.

Makanya kalau kata salah seorang pelukis dari Spanyol, Salvador Dali, mereka yang tidak ingin meniru sesuatu, tidak akan menghasilkan apa-apa.

Sandi, tiru saja Ahok, kan siapa tahu ada hasil yang bemanfaat. Ga usah gengsi lah, biasa aja, mau kan? Weleeeh weeleeeeh. (Z19)

Share On

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here