Sandi Larang Alumni SMA PL

Sandi Larang Alumni SMA PL
Foto : Istimewa
2 minute read

“R.A Kartini memiliki slogan yang bijak: ’Habis gelap terbitlah terang’. Tapi ingat kawan, ini musim hujan. Malam gelap, pagi pun tak kunjung terang.”


PinterPolitik.com

Iim gimana perasan kamu kalau jadi Sandiaga Uno, yang tidak mendapatkan dukungan dan deklarasi yang mengatasnamakan ikatan alumni SMA Pangudi Luhur alias SMA PL, tempat doi dulu sekolah? Terus gimana rasanya Im pas kamu tahu ternyata mereka malah dukung orang lain yang nyatanya enggak pernah sekolah di sana? Wkwkwk.

Hmm, nangis lah bro! Gimana enggak nangis coba, wong kasus begitu kan ngenes banget, berasa gagal menjalin hubungan bersama temen lama.

Wkwkwk, bener Im, ngerasa gagal ya dulu pas SMA menjalin pertemanan. Eh tapi Im, kamu punya pikiran lain enggak sih,  jangan-jangan deklarasi yang dibuat sama TKN itu hasil sabotase aja biar orang banyak mikirnya Sandi tuh nggak ada apa-apanya pas SMA.

Hmmm, bisa jadi sih. Tapi masa TKN segitunya? Mungkin aja kan deklarasi alumni SMA-nya Sandi ditujukan bukan buat Jokowi, melainkan Wakil Ketua TKN sekaligus Ketua Kadin, Rosan Roeslani. Doi kan alumni SMA PL juga, sama kayak Kepala Bappenas, Bambang Brodjonegoro.

Wah, bisa jadi tuh Im. Btw, kamu udah tahu belum kabar baru yang menyatakan akan ada alumni SMA Pangudi Luhur yang ingin mendeklarasikan dukungan tandingan buat Sandi? Mungkin asumsi kamu bisa semakin kuat tuh.

Oh tahu bro, tapi Sandi bilang: “Janganlah, jangan saling balas-membalasan”. Gitu kan?

Iya Im bener banget! Kalau menurut kamu kenapa nih Sandi malah enggak mau bikin dukungan alumni SMA tandingan?

Oh kalau menurut saya sih ada dua kemungkinan bro kenapa Sandi enggak mau. Yang pertama karena Sandi mau terlihat lebih elegan di mata pendukungnya. Intinya Sandi tidak mau dinilai sebagai pendendam. Terus yang kedua mungkin karena Sandi mikir kayak gini: “Yaelah anak-anak PL juga tahu kali gua siapa dan gimana! Jadi ngapain tandingan-tandingan segala, kayak anak kecil aja”.

Wasli, kamvret kamu ya? Kok kemungkinannya positif dua-duanya sih? Wkwkwk.

Baca juga :
Risma Diserang, Nasdem Siap Caplok?

Yailah, slow keles. Masa dikit-dikit kalau pro sama Sandi dibilang kamvret, terus kalau sedikit pro Jokowi dibilang cebong! Ngeri ah, berasa Tuhan senangnya justifikasi orang begitu!

Ahahaha biasa kali Im, sensi amat kayak politisi yang baru dipangil KPK.

Yeh abisnya begitu banget sih ngomongnya. Nih, baca deh ungkapanya Sutan Syahrir, daripada kamu ngomong yang bukan-bukan:

“Kemerdekaan nasional adalah bukan pencapaian akhir, tapi rakyat bebas berkarya adalah pencapaian puncaknya.” (G42)

Facebook Comments