Rupiah Tertekan,  Nyinyir Atau Bantuin?

Rupiah Tertekan,  Nyinyir Atau Bantuin?
Foto Istimewa
2 minute read

“Bahagia itu sederhana kayak makan tempe sama jamurnya, atau kayak makan kerupuk tapi enggak usah di goreng.”


PinterPolitik.com

Pemerintah dinilai sebagai pihak yang paling bertanggung jawab atas nilai tukar rupiah terhadap dolar AS yang kian melemah. Saat ini rupiah sudah menyentuh angka Rp 15.002 per dolar AS, apa ini salah pemerintah?

Jangan salahin pemerintah dong gengs, salahin tuh dolar ngapa sih kebanyakan nge–gym. Alhasil jadi semakin kuat kan. Wkwkwk. Hadeh, kalau udah denger yang kayak begini nih rasanya tuh mau nyemilin bata merah atau aspal pinggir jalan biar kokoh kayak dolar AS. Ahahaha.

Nah sekali lagi nih gengs, jangan salahin pemerintah dong. Salahin tuh Prabowo, ngapa 2014 pake kalah sama orang yang… Isi sendiri deh gengs, ngeri dibilang cebong yang kampret. Wkwkwk.

Btw gengs, kalau ada yang bilang pemerintah bodoh dan dungu, kalian sama saja ngatain Prabowo lebih bodoh dan dungu loh! Kenapa? Iya, itu penghinaan buat Prabowo, masa 2014 doi kalah sama orang bodoh dan dungu! Click To Tweet Wkwkwk.

Sebelum baca sampai habis, eyke mau bilang ke kalian kalau artikel ini mengandung komposisi 50 persen pro cebong dan 50 persen pro kampret. Jadi buat kalian yang 100 persen pro sama cebong atau 100 persen pro sama kampret, mohon mencoba untuk bersabar, ini bukan ujian gengs. Terima Kasih. Wkwkwk.

Balik ke topik ya gengs, menurut anggota Komisi XI DPR RI, Heri Gunawan, tekanan atas nilai tukar rupiah itu paling utama disebabkan oleh kebijakan ekonomi pemerintah yang kurang realistis. Kebijakan tersebut menimbulkan defisit neraca perdagangan dan defisit anggaran. Ngerti gengs?

Hmmm, baca yang gituan aja enggak ngerti, eh tapi sama deng kayak eyke gengs. Wkwkwk.  Intinya rupiah tertekan karena salah kebijakan aja. Eh bukan tertekan karena gerakan tagar #2019gantipresiden ya gengs! Ahahaha.

Jadi gimana nih gengs, kita mau salahin pemerintah yang dinilai keliru menentukan kebijakan, menyalahkan oposisi dan pengusaha yang bisanya ngemeng doang enggak ada solusi, atau mau nyalahin rakyat yang terlalu konsumtif enggan kreatif produksi dengan trobosan mutakhir?

Hmmm, bagi eyke, yang salah itu tetep dolar. Bila saja dolar tidak nge-gym, pasti deh rupiah enggak merasa dikecilkan apa lagi terkucilkan. Mentang-mentang mau jadi binaraga ya. Hehehe.(G35)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here