Risma ‘Alergi’ Jabatan?

Tri Rismaharini, Walikota Surabaya (Foto:TEMPO)
2 minute read

“Menjadi politisi adalah profesi yang buruk. Menjadi pelayan publik adalah yang mulia,” – Herbert Hoover


PinterPolitik.com

Riuh rendah kontestasi politik membuat banyak orang tertarik dan berlomba untuk menjadi politisi. Bermodalkan popularitas atau sekedar dikenal beberapa orang aja langsung membuat dirinya pede untuk langsung terjun bebas.

Kalau gini caranya politik gak akan jauh beda sama ajang pencarian kerja, heuhhh. Okelah kalau para calon politisi ini seperti pencari kerja, tapi kan kudu punya kemampuan, bisa apaan kek biar ga polos melehoi banget, weleeeh weleeeh.

Makanya muncul fenomena kocak, politisi prematur yang diragukan kapasitasnya malah justru terpilih, nahloh mau ngapain dia?

Ngerti apaan, jangan-jangan dia gatau apa-apa, gatau lagi di mana, gatau dia siapa, hadeuuuhhh. Ujung-ujungnya leyeeeh leyeehhh doang nanti kerjaannya, gabut!


Tapi selain masalah yang begini, ada juga politisi yang udah teruji bahkan udah dapet beragam prestasi tapi malah milih sangat berhati-hati bahkan takut buat mimpin, duh gimana sih?

Hadeuhhhh, kalau punya kemampuan yang udah teruji kan seharusnya pede, malah kudu ngotot, biar kekuasaan ga direbut sama politisi yang ngandelin hoki doang, heleeeh.

Contohnya aja Tri Rismaharini, Walikota Surabaya. Beragam prestasi udah didapet, teruji jadi Wali Kota Surabaya, bahkan kini dipercaya jadi Ketua Bidang Kebudayaan DPP PDIP. Tapi, dia sangat takut kalo dicalonkan jadi Gubernur DKI Jakarta. Nah lho, kenapa jadi cemen begitu deh?

Hadeuuuhhh, masa politisi penakut sih. Jadi Gubernur DKI Jakarta kan sama aja kayak jadi Wali Kota Surabaya, cuma cakupannya aja lebih luas. Kenapa mesti takut? Dan siapa juga yang ditakutin? Ampun deh, weleeeh weleeeh.

Lagian kan Jakarta nanti gak bakalan jadi Ibukota Indonesia, jadi siapa juga yang mau rebutin mati-matian seperti sebelumnya? Udah gak nyentrik dan seksi lagi, Bu Risma bakal menang tanpa keringat lah, weleeeh weleeeh.

Apa mungkin Bu Risma takut jadi Gubernur Jakarta di 2022 karena nanti pas terpilih langsung ditarik-tarik nyalon jadi Presiden di 2024?

Hadeuhhh, masa strategi PDIP begini-begini aja, udah basi kali, coba cari strategi lain dong, weleeeh weleeeh masa PDIP betah banget jadi tempat buat kutu lompat begitu, heuuhhh. (Z19)

Facebook Comments