Puskaptis Menyapa Prabowo Lagi

Puskaptis Prabowo
Direktur Puskaptis Husin Yazid (Foto: Tribunnews)
2 minute read

“Hello darkness, my old friend. I’ve come to talk with you again,” – Simon & Garfunkel, The Sound of Silence


Pinterpolitik.com

Hello, I’m baaack!” Mungkin inilah yang dikatakan oleh Pusat Kajian Kebijakan dan Pembangunan Strategis (Puskaptis).

Kalau masih ingat, Puskaptis adalah salah satu lembaga survei yang memenangkan kandidat Prabowo Subianto dan Hatta Rajasa di Pilpres 2014, ketika lembaga survei lain mengunggulkan Joko Widodo (Jokowi) dan Jusuf Kalla. Sejak saat itu, Puskaptis seperti menghilang seiring dengan olok-olok yang menjadikan mereka sebagai lelucon.

Nah, jelang Pilpres 2019, Puskaptis ternyata kembali tampil beda dibandingkan lembaga survei lainnya. Menurut mereka, Prabowo dan Sandiaga Uno unggul dengan perolehan 47,59 persen berbanding 45,37 persen milik Jokowi dan Ma’ruf Amin. Wow, kok bisa? Padahal kan lembaga survei lain semuanya mengunggulkan Jokowi-Ma’ruf?

Masih ada yang percaya survei Puskaptis? Click To Tweet

Perbedaan hasil ini jelas memutar memori banyak orang tentang hasil hitung cepat di Pilpres 2014. Pasti ada banyak yang menahan tertawa ketika Puskaptis menyapa lagi dengan hasil yang lagi-lagi beda sendiri. Belum lagi, tudingan soal survei bayaran, settingan, pokoknya segala macam olok-olok siap dikeluarkan untuk menertawakan lembaga survei ini.


Emang sih, susah buat melupakan reputasi Puskaptis yang terlanjur buruk ini. Tanya aja ke Prabowo, Hatta dan rekan-rekan koalisinya yang sudah terlanjur sujud syukur, tapi ternyata hasil perhitungan KPU menyatakan mereka tak mujur. Weleh-weleh.

Tapi, terlepas dari reputasi buruk Puskaptis, kita juga kayaknya gak bisa serta-merta menganggap hasil survei lain sahih bak perkataan nabi. Sekarang ini kan banyak lembaga survei yang merangkap jadi konsultan politik.

Nah, kalau sudah begini, hasil survei lainnya bisa tercampur dengan kepentingan mereka untuk memenangkan calon. Kalau kata Sejarawan dan kritikus AS, Arthur Schlesinger Jr., yang gini-gini disebut sebagai electronic manipulators.

Jadi ya, kalau masalah netralitas, lembaga survei lain juga sebenarnya bisa digugat netralitasnya. Tapi ya kita gak bisa menyebut dan menuduh salah satu nama lembaga survei, takutnya kena UU ITE. Hehehe.

Nah, tapi bukan berarti Puskaptis juga bisa dianggap bener sih. Kubu Prabowo-Sandi tetap harus berhati-hati dan tidak terbang tinggi akibat survei dari Puskaptis ini. Mereka harus tetap kerja keras, dan gak percaya dari satu sumber survei. Kalau mereka leha-leha, ya siap-siap aja kejadian batal sujud syukur bisa terjadi lagi di tahun ini. Ups! (H33)

[related_posts_by_tax posts_per_page="7" taxonomies="category,post_tag" order="ASC"]