Prabowo Grogi di Depan Ulama

Prabowo Grogi di Depan Ulama
Foto : Istimewa
2 minute read

“Jangan pergi agar dicari, jangan sengaja lari agar dikejar. Berjuang tak sebercanda itu.” ~ Sujiwo Tejo


PinterPolitik.com

Saat Prabowo Subianto menghadiri Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII), doi kembali berpidato. Dalam pidatonya, Prabowo secara khusus menyapa pimpinan lembaga itu,seperti Ketum LDII Prof. DR. Ir. KH. Abdullah Syam M.Sc, Dewan Penasihat LDII Abdul Aziz Sulthon Aulia, serta pimpinan ponpes Minhajurrosyidin, tempat acara digelar.

Doi bilang: “Saya atas nama pribadi mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas kehormatan yang demikian besar, saya diundang di Rakernas”. Widih, lumayan dapat dukungan suara untuk Pilpres 2019. Ahahaha.

Prabowo mengaku terkesan dengan keberadaan LDII. Menurut dia, LDII merupakan organisasi besar yang memiliki jaringan luas. Saat menyampaikan pujiannya kepada LDII, ia baru ingat belum menyapa salah satu kader LDII yang juga eks elite Demokrat, Marzuki Alie.

Ketum Gerindra ini beralasan grogi saat harus bicara di depan ulama sehingga lupa menyapa tokoh-tokoh penting yang merupakan kader LDII. Wkwkwk, untung aja Prabowo cuma lupa menyapa, bukan lupa mengucap salam. Kalau sampai lupa mengucap salam, bisa kelar itu, dukungan bubar semua! Ulama coy, masa sih mau macem-macem, weleh-weleh. 


Penegasan Prabowo yang kelupaan menyebutkan satu per satu nama para petinggi ulama diakuinya karena grogi. Nah, doi beralasan kalau di depan tentara sudah biasa, di depan petani sudah biasa. Tapi kalau di depan ulama, apalagi banyak yang memiliki gelar-gelar profesor, Prabowo agak nervous. Mungkin doi bingung gengs, mau mulai dari mana ya bohonginnya. Wkwkwk. Uppss bercanda coy!

Intinya mah Prabowo yang grogi itu sangat berhati-hati saat menjelaskan beberapa poin dalam bukunya yang berjudul “Paradoks Indonesia” di hadapan pengurus dan kader LDII. Menurut dia, buku itu telah merangkum berbagai intisari perjuangannya selama ini. Click To Tweet

Prabowo berharap dirinya bisa berhenti mengkritisi kebijakan yang ada saat ini. Sebab, doi kebelet sekali ingin menjabat dan memiliki banyak menteri. Jadi apa yang selama ini dia kritisi bisa menjadikan rakyat di pelosok Indonesia terbebas dari derita karena kebijakan-kebijakan pemerintah. Weleh-weleh, #kodekeras.

Jadi gengs, apakah mungkin Prabowo bisa mengantarkan negeri ini masuk ke dalam pintu gerbang kemerdekaan? Apa mungkin Prabowo yang belum pernah jadi penjabat pemerintahan tidak grogian seperti pidatonya di depan ulama intelektual?

Hmm, semoga aja gengs Prabowo atau pun Jokowi lagi bisa memimpin negeri ini tanpa kenal rasa grogi. Soalnya kan bahaya kalau sekelas pemimpin negeri masih suka grogi. Wkwkwk. (G35)