Prabowo ‘Comot Rahasia’ Jokowi

Prabowo ‘Comot Rahasia’ Jokowi
Prabowo Subianto dan Joko Widodo. (Istimewa)
2 minute read

“Kita pilih Solo, karena suatu konsep yang bisa mengalahkan orang Solo adalah orang Solo. Dengan keberadaan Posko Format, kita menargetkan kemenangan untuk Pilpres 2019 mendatang.” ~ Ketua Posko Format Eko Galgendu


PinterPolitik.com

Posko pemenangan Prabowo Subianto sebagai Presiden di Pilpres 2019 untuk pertama kalinya diresmikan di Kota Solo.

Kabarnya, posko ini diinisiasi oleh Formasi Amanat Rakyat (Format) yang berisi dari berbagai elemen dan langsung diresmikan oleh Fadli Zon.

Tapi posko ini bukan sembarang posko, ini bukan juga posko pemenangan biasa seperti yang sebelum – sebelumnya, tapi posko ini dibuat dengan penuh makna yang tersirat, woailaaah, heuuh.

Ketua Posko Format, Eko Galgendu menyadari kalau makna tersirat posko itu terletak pada Kota Solo yang dipilih sebagai kota pertama peresmian tim pemenangan Prabowo

Apa sih makna tersiratnya? Apa anehnya dengan Kota Solo? Usut punya usut, berhubung Kota Solo itu identik dengan “kandang” dari sang petahana, Presiden Jokowi yang akan maju kembali sebagai calon Presiden di Pilpres 2019.

Terus kenapa para relawan Prabowo malah bikin posko pemenangan perdana Prabowo di Kota Solo? Ingin main dikandang lawan ya, weleeeh weleeeh.

Tapi para relawan itu ternyata sudah sadar kalau lawan terkuat Prabowo Subianto adalah sang petahana, Joko Widodo yang tiada lain adalah mantan Walikota Solo.

Para relawan juga menemukan cara mutakhir mengalahkan Jokowi di Pilpres 2019, yaitu melalui suatu hipotesa di Kota Solo. Orang Solo itu akan kalah dengan orang Solo, mungkin karena satu guru satu ilmu kali ya, weleeeh weleeeh.

Kan kita tahu Jokowi itu orang Solo, kata Ketua Posko Format, kalau semisal mau mengalahkan orang Solo itu harus dilawan oleh orang Solo lagi. Nah loh, makanya Prabowo bikin posko pemenangan pertama di Solo tujuannya itu?

Baca juga :  Bagi-Bagi "Jatah" Ala PKS

Kalau begitu niatannya, Jokowi harus waswas ga nih? Ahhh ga usah kali ya. Emang berpengaruh mau posko pertama kek, kedua atau kesepuluh juga, ga berpengaruh.

Apapun itu lah, weleeeh weleeh, namanya kemenangan politik itu tak bisa mengira – ngira begitu, tapi harus dengan kalkulasi politik yang jelas.

Kalau kata Adolf Hitler, siapapun bisa menangani kemenangan tapi hanya yang kuat saja yang tahan kekalahan.

Prabowo mau buka posko pemenangan pertama di Solo atau di mana pun, tak berpengaruh. Intinya nanti posko itu bisa rebut hati warga Solo atau engga. Mau menang atau pengen tumbang lagi? (Z19)

Share On