PMII Alergi Prabowo-Sandi?

PMII Alergi Prabowo-Sandi?
Foto: Istimewa
3 minute read

“Mahasiswa calon pemimpin sebuah bangsa sangat potensial dijadikan tumbal peran pengganti dalam Proxy War.” ~ Gatot Nurmantyo


PinterPolitik.com

Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) menuding gerakan #2019gantipresiden diboncengi kepentingan untuk mendirikan negara khilafah yang diusung oleh Hizbut Tahrir Indonesia (HTI). Wih masa sih, emangnya kata siapa tuh bang?

Memang kalian yakin gengs khilafah akan benar terwujud di saat Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno alias pasangan Bosan ini memimpin Indonesia?

Hmmm, kalau eyke lebih yakin jika Bosan memimpin di Indonesia, negara ini bukannya berubah menjadi negara khilafah, tapi menjadi negara liberal dan kapitalis tuh gengs. Wkwkwk.

Kalau menurut ketua PB PMII Muh. Syarif Hidayatullah, di dalam gerakan #2019gantipresiden banyak tokoh-tokoh yang berkeinginan mengubah sistem negara kita menjadi sistem khilafah.

Tentunya PMII, menilai jika hal itu terjadi maka kemajemukan bangsa Indonesia dengan sendirinya akan hancur lebur jika niatan untuk mendirikan negara khilafah tercapai. Weleh-weleh.

Kalau menurut eyke lagi nih gengs, di dalam organisasi PMII itu banyak sekali tokoh-tokoh politik nasional dari kelompok NU yang mengintervensi atau menungganginya. Eh, betul apa betul nih?

Tokoh-tokoh itu alias abang-abangan NU di PMII enggak rela kalau Jokowi sampai kalah di Pilpres 2019. Sebab itu PMII takut kekurang “nutrisi” kalau abang-abangannya kalah wkwkwkwk.

Eh bentar-bentar gengs, eyke bercanda loh ya jangan bete dulu dong. Lagian juga kan kalau rezim pemerintah semakin buruk, mahasiswa semakin enak tuh. Kok bisa?

Iya gengs, seperti zaman Orde Baru, mahasiswa semakin ditekan semakin melawan, semakin terpacu memperjuangkan pendapatnya. Beda kayak zaman sekarang, mahasiswa terlihat girang dan enggak sadar kalau ternyata mereka itu lagi dijadiin montir-montirnya para kapitalis. Wkwkwkw.

Eh, mahasiswa yang eyke maksud bukan PMII dan yang lainnya ya gengs, kalau PMII dan teman-temannya mah beda, bukan montir kapitalis. PMII dan rekannya mah kader baik dan patuh terhadap abang-abangannya. Wkwkwk.

Oh iya gengs, Syarif juga menghimbau kepada rekan-rekan mahasiswa di berbagai daerah untuk mengecam gerakan #2019gantiresiden, dan menghimbau kepada seluruh elemen organisasi agar ikut menjaga suasana kondusif menjelang pesta demokrasi 2019.

Syarif dan rekan-rekan, sangat menyesalkan adanya gerakan #2019gantipresiden yang dinilai sebagai gerakan kampanye dan hasutan untuk membenci pihak atau kelompok lawan politiknya. Weleh-weleh.

Nah gantian ya gengs, eyke juga mau ikutan menghimbau nih kayak teman-teman PMII, kayaknya enak deh. Ahahaha.

“Untuk teman-teman mahasiswa ada baiknya kita semua memperhatikan betul hakekat dan esensi saat menjadi mahasiswa. Betul memang jangan pernah kita berhenti berjuang karena Indonesia belum merdeka. Tapi jangan juga berhenti berpikir karena berjuang tanpa berpikir itu bagaikan berjalan dengan kedua mata yang tertutup.”

Masih bagus tuh kalau jalannya bukan di pinggir tol atau pinggir tebing gengs. Wkwkwk. (G35)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here