Pilih Bersama Rakyat Daripada Debat di TV, Agus Yudhoyono Tunjukkan Sikap Pemimpin Sejati

    pinterpolitik.comJum’at, 16 Desember 2016.

    Tiap Calon Gubernur DKI Jakarta mempunyai strateginya masing-masing dalam berkampanye mengumpulkan suara dan aspirasi rakyat.

    Ahok-Djarot, Anies-Sandi tampil di layar kaca, acara debat Cagub Cawagub.

    Bisa kita lihat sendiri yang sudah berlangsung saat ini, seperti Ahok yang berkampanye di Rumah Lembang, Bandung, mencari perhatian publik melalui media massa dan juga media digital secara masif. Banyak kalangan menilai kasusnya terkait penistaan agama yang sangat viral sambil dibumbui cucuran air mata itu adalah strateginya dalam membangun drama Pilkada 2017 kali ini, supaya dirinya sukses menumbuhkan eksistensi dan jadi sorotan nomor satu, mungkin. Lalu Anies Baswedan yang melancarkan kegiatan blusukan, menebar visi misi untuk menurunkan harga sembako serta menstabilkan ekonomi Indonesia, dan kemudian disusul Sandiaga Uno untuk latihan debat bersama untuk tampil di layar kaca. Anies-Sandi juga didukung oleh tokoh politik yang sebelumnya pernah tersangkut kasus Saksi Palsu.


    Siapa sangka jika ternyata sosok Agus Harimurti Yudhoyono memiliki popularitas tertinggi kedua setelah Ahok. Dijuluki The Rising Star, Agus menanggapi isu tentang dirinya yang beberapa kali absen saat ada debat Cagub di stasiun-stasiun televisi swasta. Dirinya memilih untuk tidak tampil di acara debat tak resmi itu karena ingin berkonsentrasi bersama rakyat secara langsung. Bukan merupakan suatu pelanggaran, karena jadwal debat resmi dari KPUD DKI sendiri adalah pada tanggal 13 dan 27 Januari 2017, serta 10 Februari 2017.

    Dalam wawancaranya oleh wartawan Kamis kemarin, usai menghadiri undangan kampanye tatap muka dengan Komunitas Pengemudi Bajaj di Cipete Utara, Jakarta Selatan, Agus berkata,

    Saya tidak hadir. Saya memilih menyibukkan diri bersama rakyat, mendengarkan langsung aspirasi masyarakat dan itu yang terbaik bagi saya. Saya merasa sangat nyaman di situ,” ungkap Agus.

    Terkait  kehadiran kedua pasangan calon lainnya, Agus mengatakan,

    Oh silakan itu pilihan mereka, saya punya pilihan. Saya (memilih) bersama rakyat.

    Disamping itu, Agus juga mengemukakan visi misinya untuk membangun Jakarta menjadi lebih baik lagi dari yang sekarang. Dirinya ingin mewujudkan banyak hal positif jika kelak ia terpilih menjadi seorang Gubernur DKI Jakarta.

    Baca juga :  PRODUK LISTRIK PANAS BUMI PGE TAHUN 2017 MENJADI 617 MW

    Agus ingin melestarikan karya Tenun dan Songket khas Indonesia.

    Agus akan konsentrasi mengangkat karya anak bangsa, yaitu karya Tenun dan Songket ke kancah internasional agar karya bangsa semakin mencuat di galeri dunia. Dalam rangka mewujudkan keinginannya tersebut, Agus telah memasang target sendiri. Namun target tersebut bergantung dengan seberapa besar keinginan pemerintah mewujudkannya. Agus mengatakan, dirinya akan komit dalam hal ini.

    Kedepannya Jakarta harus mampu menjadi etalase Indonesia, salah satunya dalam hal fashion. Kita jangan sampai kalah dengan New York, Paris, Milan. Songket dan Tenun harus semakin dilestarikan.

    Dalam rangka mewujudkan keinginannya tersebut, Agus telah memasang target sendiri. Namun target tersebut bergantung dengan seberapa besar keinginan pemerintah mewujudkannya. Agus mengatakan, dirinya akan komit dalam hal ini.

    Targetnya tergantung seberapa besar keinginan pemerintah. Tentu saya punya komitmen tinggi. Tentu kita ingin rangkul seluruh elemen masyarakat yang peduli dengan budaya untuk bersama-sama mewujudkannya.


    Agus ingin mensejahterakan kembali pengemudi Bajaj di Jakarta.

    Bajaj yang saat ini menurutnya sedikit tersisihkan keberadaannya karena bermacam model transportasi yang hadir di Ibu Kota. Dirinya akan berupaya meyakinkan kembali regulasi transportasi di Jakarta agar semuanya merasa diuntungkan.

    Kita yakinkan lagi regulasi di Jakarta supaya adil. Semua harus mendapat tempat yang baik dan peluang yang baik. Tentu sekarang makin tumbuh moda transportasi lain tapi pengemudi bajaj ini dapat diperhatikan kesejahteraannya melalui koperasi, juga termasuk fasilitas yang baik pula.

    Agus tidak ingin menghilangkan keberadaan bajaj di Jakarta. Justru sebaliknya, ia ingin menjadikan kendaraan roda tiga ini sebagai ikon Ibukota Jakarta, sama seperti di negara-negara lainnya

    Kita justru bisa jadikan bajaj sebagai ikon Jakarta, peninggalan tradisi ini dibuat menarik. Kota di dunia tak meninggalkan transportasi tradisionalnya ya, ada tuk-tuk di Thailand, even di UK juga ada sendiri.

    Baca juga :  Revitalisasi Sekolah dan Pendidikan

    Menurut Agus, transportasi bajaj masih dibutuhkan namun dalam lingkup yang terbatas, lingkup yang terbatas ini bisa dijadikan sebagai gimmick transportasi yang khas tersendiri ala Indonesia. Oleh karenanya, Agus akan memberikan ruang kepada para pengemudi bajaj untuk tetap mencari nafkah di Jakarta.

    Yang penting bagi saya berkeadilan, walaupun ada kemajuan jaman tapi kita harus perhatikan mereka yang sudah lama mencari penghasilan dengan mengemudikan bajaj ini. Dicari keunikannya. Melalui support dari pemerintah dan komunitas lainnya, ini bisa terjadi.


    Agus akan membangun dan siapkan fasilitas yang layak untuk olahraga khususnya sepakbola.

    Gerakan kampanye jitu Agus-Sylvi salah satunya juga mendengarkan aspirasi komunitas olahraga khususnya sepakbola. Agus berjanji, jika kelak terpilih menjadi Gubernur DKI Jakarta, ia akan menyiapkan dan membangun fasilitas yang layak untuk olahraga khususnya sepakbola. Menurutnya, dengan berolahraga maka masyarakat akan senang jiwa dan raganya.

    Saya memiliki prioritas meningkatkan prestasi sepakbola DKI, menyiapkan stadion. Saya tingkatkan kualitas dan prestasi sepakbola klub Persija serta meningkatkan kualitas untuk latihan.”

    Dia pun mengaku sedih jika Jakarta tidak mempunyai basis sepakbola. Walapun belum punya stadion, dia meminta masyarakat agar tetap semangat dalam berolahraga juga mendukung Persija untuk bisa memberikan prestasi yang terbaik.

    “Kita sedih karena tidak punya basis. Yang mempersatukan kita olahraga dan sepakbola. Walaupun belum punya stadion tetap semangat dan kita perjuangkan bersama.”

    Dalam hal ini, Agus meresmikan turnamen mini soccer untuk perebutan piala AHY. Ia ingin terus menarik semangat para pemuda khususnya pencinta olahraga dan sepakbola.

    “Para pendukung, bahagia dan bangga jika bisa teriakkan dan berikan support pada tim yang mereka dukung. Itulah impian kita semua,” tutup Agus.

    Rate this post
    Share On

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here