Perindo Nakal Curi Start

Perindo Nakal Curi Start
Istimewa
2 minute read

“Semua peserta pemilu dan media hendaknya melakukan kampanye sesuai aturan yang sudah ada, kampanye bisa dilakukan setelah masuk tahapan itu pada tanggal 23 September 2018.” ~ Komisioner Bawaslu, Muhammad Afifudin.


PinterPolitik.com

Sebagai partai baru peserta Pemilu 2018, Partai Persatuan Indonesia (Perindo) dengan ketua umumnya Hary Tanoesoedibjo sepertinya gak sabaran ingin merasakan sensasi ikut Pemilu. Gimana gak, wong start kampanye aja belum boleh dilakukan. Tapi partai yang satu ini udah nyolong start dari jauh-jauh hari. Waduh waduh nakal ya.

Sebagai imbasnya, tiga stasiun televisi yang sempat menayangkan iklan Perindo, dipanggil Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI. Ketiga stasiun televisi tersebut adalah INews TV, Rajawali Citra Televisi Indonesia (RCTI), dan Global TV. Lah ini TV-nya Om Hary semua kayaknya ya.

Tapi sih hingga hari pemanggilan tiba, batang hidung ketiga perwakilan televisi ini gak keliatan. Para pemimpin stasiun televisi tersebut hanya menyampaikan pesan singkat bahwa mereka menolak untuk hadir. Lah mangkir mereka dari panggilan. Gimana toh mereka ini?

Bawaslu sendiri memang memutuskan untuk memanggil tiga pimpinan stasiun televisi tersebut, karena menerima laporan adanya dugaan upaya kampanye yang dilakukan Perindo, dengan memuat iklan berunsur pencitraan terhadap partai di tiga media penyiaran itu. Lah emangnya tiga pemimpin televisi ini berani nolak penayangan iklan dari Bos nya sendiri? Mau dipecat apa mereka?


Iklan tersebut dianggap sudah melanggar peraturan tentang waktu kampanye, yang telah ditetapkan pada 23 September 2018. Tiga stasiun televisi ini terciduk menayangkan iklan pada 2 Maret 2018. Kalau punya stasiun televisi sendiri emang enak ya. Propaganda visi misi partai jadi mudah. Masang iklan di TV milik sendiri enak banget ya, gak harus bayar mahal hahaha.

Baca juga :
Wiranto vs Pigai Lempar-lemparan “Ular”

Tapi andai kata suatu saat Perindo menang Pemilu dengan Hary Tanoesoedibjo sebagai presidennya, gimana ya kira-kira? Apa kalian ingat zaman Pak Harto dulu di mana Pemerintah secara otoriter mendominasi semua tayangan televisi. Semua acara homogen, dan melulu melihatkan prestasi pemerintah dalam acaranya ‘Dunia Dalam Berita’ setiap hari jam 21.00 sejak tahun 1988 hingga tahun 2000. Mungkin nanti setiap malam kita akan disajikan iklan Perindo terus sampe pusing pala barbie. (K16)

Facebook Comments