Penghentian Kerja Sama Militer RI-Australia, Presiden: Ini Masalah Prinsip

    Foto: wikimedia
    1 minute read

    Menurut Presiden, Indonesia dan Australia telah sepakat untuk saling menghormati, saling menghargai, dan tidak campur tangan urusan dalam negeri masing-masing. “Ini saya kira kita sepakat itu,” ujarnya.


    pinterpolitik.comKamis, 5 Januari 2017.

    JAKARTA – Presiden Joko Widodo mengatakan telah menerima laporan dari Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu dan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo tentang penghentian sementara kerja sama militer antara Indonesia dan Australia. Presiden bisa memahami keputusan itu, karena ini masalah prinsip.

    “Ya, ini masalahnya biar di-clear-kan dulu lah, karena juga masalah itu meskipun di tingkat operasional, tapi kan masalah prinsip,” kata Presiden Jokowi kepada wartawan seusai menghadiri pembukaan Rakernas Pembangunan Pertanian di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis (5/1/2017), seperti dikutip dari laman Setkab.

    Menurut Presiden, Indonesia dan Australia telah sepakat untuk saling menghormati, saling menghargai, dan tidak campur tangan urusan dalam negeri masing-masing. “Ini saya kira kita sepakat itu,” ujarnya.

    Meskipun menghentikan kerja sama militer, Presiden Jokowi menegaskan, hubungan Indonesia dan Australia masih dalam kondisi yang baik-baik saja. “Hanya di tingkat operasional, ini yang perlu disampaikan agar situasinya tidak panas,” ujarnya.

    Presiden menugaskan Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu dan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo untuk menangani masalah yang mengakibatkan terhentinya kerja sama tersebut. (E19)

    Share On