Pengamat: Yang Alamiah Sajalah

Pengamat: Yang Alamiah Sajalah
Foto : Istimewa
2 minute read

“Aku sibuk mencari kelebihan diri, tapi kok enggak ketemu-ketemu sih?”


PinterPolitik.com

Pengamat politik dari Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta, Adi Prayitno bilang gaya menyerang Jokowi yang digunakan belakangan ini tidak cocok. Terus Adi juga bilang publik lebih menyukai gaya Jokowi yang kalem dan alamiah.

Waduh! Sebentar deh Im, masa sih kamu bilang Presiden kita enggak alami? Masa kamu berani bilang Jokowi galak terus suka mengada-ngada? Ini yang kita omongin presiden woi! Segala bawa-bawa alami, memangnya obat herbal? Weleh-weleh.

Ih, barusan bukan kata gua bro! Itu kata pengamat dari UIN bro. Wah, elu kok jadi ngegas gitu deh? Cebong army lu ya?

Iya tahu kok Im, maksud gua itu apa yang jadi pembahasan kita ini ngeri banget Im. Segala  bilang Jokowi enggak kalem. Emang sih belakangan ini Jokowi sedikit lebih galak dibanding yang sebelumnya. Tapi wajarlah doi begitu, wong akhir-akhir ini kan doi sering diserang berita hoaks.


Iya bro bener, akhir-akhir ini banyak banget berita hoaks yang nyerang Jokowi. Makanya manusiawi deh kalau Jokowi lebih galak. Eh maksudnya lebih tegas, bukan galak bro!

Nah gitu dong, bilangnya Jokowi lebih tegas, bukan jadi galak. Tapi Im sebentar deh.

Sebentar apaan bro?

Kalau dipikir-pikir lagi nih, bukannya sebelum debat Pilpres yang pertama itu doi sering dibilang sebagai raja pencitraan ya sama kubu Prabowo-Sandi? Jadi singkatnya pengamat menganggap pencitraan Jokowo itu alamiah? Artinya Jokowi suka pencitraan itu udah sifat alamiahnya gitu? Wah bahaya nih pengamat!

Weleh-weleh, Bahaya belum aja tuh pengamat dipanggil sama kepolisian gara-gara kata “alamiah”.

Eh bentar Im, jangan gegabah dulu bawa-bawa kepolisian! Baca dulu berita yang sebenarnya itu gimana.

Oke, bener bro. Gua bacain ya berita dan maksud pengamatnya itu gimana. Dengerin nih bro, jangan bengong, nanti salah lagi. Jadi, si Adi bilang gaya menyerang frontal yang akhir-akhir ini Jokowi lakukan bukanlah ciri khasnya. Seharusnya, daripada Jokowi nyerang, mending doi lebih “menjual” kesuksesan kinerjanya yang hampir 5 tahun ini.

Baca juga :
Anulir Capim KPK ‘Prematur’

Oke oke, gua ngerti Im. Jadi lebih baik Jokowi mengapitalisasi semua yang sedang dan telah dilakukan seperti pembangunan infrastruktur, dana desa, PKH, Kartu Indonesia pintar, Kartu Indonesia Sehat, dan seterusnya. Gitu Im katanya Adi?

Iya betul bro! Click To Tweet

Wah kalau gini fix banget dong. Fix bisa sulit terpilih lagi?

Hmm, bodoh amat deh. Suka-suka lu sajalah. (G35)

Facebook Comments