PDIP Tak Rela Megawati Pensiun

PDIP Tak Rela Megawati Pensiun
Foto : Istimewa
3 minute read

“Kita cinta dunia, tetapi dunia tidak pernah menyatakan cintanya pada kita. Renungkanlah berapa kali kamu melukainya! Kita akan selalu bertepuk sebelah tangan, kawan.”


PinterPolitik.com

Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri mengungkapkan keinginannya untuk mundur dari kursi jabatan tertinggi partai. Hal itu dikatakan putri presiden pertama RI itu saat memberikan sambutan di hadapan calon legislatif (caleg) partainya itu.

Mega mengakui bahwa kalau diperhatikan lagi, perjalanan politik dirinya sudah berlangsung cukup lama. Dirinya pun sudah dapat dikatakan sebagai ketum parpol yang paling senior dan sekian lama belum diganti-ganti, padahal dirinya sudah lama berharap diganti. Wkwkwk, bisa aja bu, nunggu dapat rekor MURI ya?

Btw gengs, kalau kita perhatikan dan analis,a bisa jadi Mega nggak diganti-ganti dari posisinya karena adanya beberapa faktor.

Faktor yang pertama, dirinya tidak bisa digantikan karena terlalu otoriter. Jadi siapa pun yang mau mencoba jadi Ketum PDIP langsung disingkirin oleh oknumnya. Ehehe.

Atau mungkin faktor yang kedua adalah karena kadernya nggak ada yang memenuhi kualifikasijadi Mega belum bisa berikan posisi itu. Jadi, Mega bilang minta diganti hanya kiasan untuk menutup-nutupi hal tersebut. Uppss. Emang siapa hayo yang sudah memenuhi standar menjadi ketum pengganti?

Atau bisa jadi faktor yang ketiga ini yang menyebabkan langgengnya posisi Mega. Para kader PDIP terlalu malu-malu untuk mengajukan diri menjadi pengganti Mega. Mereka sampai berpikir seperti ini: “Jadi Ketum PDIP? Mega anak Soekarno, lah gua anak siapa mimpi mau jadi ketum PDIP?”

Nah, bisa juga faktor yang keempat ini, yaitu: “Semua karena takdir illahi bu Mega langgeng jadi ketum PDIP. Kalau bukan karena takdirNya, apa lagi?”

Kalau menurut kalian faktor mana nih yang paling pas dalam konteks ini? Atau kalian punya faktor-faktor lainnya? Kalau ada, boleh tuh di-share ke kita-kita gengs. Ahahaha.

Oh iya gengs, intinya meski Mega seorang perempuan yang usianya sudah plus 17 alias 71 tahun, dirinya sudah menjabat sebagai Ketua Umum PDIP sejak partai tersebut masih bernama PDI pada 1993. Kursinya memang sempat digoyang oleh Soerjadi lewat Kongres Luar Biasa pada 1996. Namun, Mega tidak gentar begitu saja. Ia dengan lantang merubah PDI di bawah kepemimpinannya menjadi PDIP.

Sejak saat itu, kursi Megawati tidak pernah goyah. Pada Kongres PDIP 2015 di Bali, ia bahkan masih terpilih secara aklamasi. Nah, apa setelah kalian mengetahui sekilas sejarah Mega, diri kalian menjadi termotivasi? Khususnya untuk kaum perempuan, apa tidak ingin menjadi seperti Mega? Ahahaha, mungkin kalau jadi Mega jangan lah ya, tapi kalau punya semangat berpolitik seperti Mega baru oke lah ya! Hihihi. (G35)