Nurul Arifin Untuk Bandung

    Nurul Arifin Untuk Bandung
    Foto: Istimewa
    3 minute read

    Pilkada Bandung tahun depan, sepertinya akan dimeriahkan dengan beberapa kandidat artis. Setelah Farhan yang mengungkapkan diri akan maju sebagai calon walikota, kini Nurul Arifin resmi maju melalui partainya, Golkar.


    PinterPolitik.com

    “Abdi urang Cicadas asli (saya orang Cicadas asli). Bapak saya M Yusuf Arifin sudah 20 tahun jadi RW di Sukamulya.”

    Politisi Partai Golkar, Nurul Arifin, sudah mantap untuk maju menjadi calon walikota pada Pilkada Kota Bandung 2018 mendatang. Artis era 80-an ini bahkan sudah mengantongi restu dari Ketua Umum DPP Partai Golkar Setya Novanto (Setnov), untuk menjadi walikota Bandung periode 2018-2023 mendatang.

    Setnov menilai, Nurul mempunyai kapasitas mumpuni dalam mengelola Kota Bandung. Untuk itu, dirinya yakin kadernya akan mampu bersaing dengan kandidat lainnya, seperti presenter M Farhan yang mendaftar melalui PDI Perjuangan. “Iya, kita dukung (Nurul-red). Sudah ada penugasan,” kata Setnov.

    Seorang sumber di parlemen juga membenarkan ucapan Setnov, menurutnya latar belakang Nurul yang artis tidak sulit untuk dikenali warga Bandung. Apalagi ia juga punya kemampuan di bidang akademis. “Sebagai kader aktif di Golkar, jiwa kepemimpinannya sudah terasah ketika di DPR. Ini diperlukan untuk kepemimpinan Bandung ke depan. Artis sebagai pintu masuk, setelah di dalam kemampuan akademik membuatnya berkompeten,” jelasnya.

    Dengan perpaduan ini, ia berharap, warga Bandung dapat melihat visi Nurul. “Meskipun masih digodog, tidak alasan bagi kami untuk tidak menugaskan Nurul untuk maju di Bandung,” sambungnya lagi. Ia yakin, warga Bandung membutuhkan sosok yang cerdas dalam mengimplementasikan pembangunan di kota itu. Ia juga mengatakan kalau DPP juga sudah menugaskan Nurul untuk ‘belajar’ ke Ridwan Kamil bagaimana mengelola kota dengan cara-cara yang sudah dilakukan sebelumnya.

    “Saya ingin meneruskan apa yang dikerjakan Pak RK (Ridwan Kamil), kemudian kalau juga ada yang harus dilengkapi akan melengkapi itu semua,” jelas Nurul saat menghadiri open house Gubernur Jawa Barat di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Minggu (25/6) lalu. Untuk maju dalam pertarungan Pemilihan Walikota (Pilwalkot) Bandung, ia mengaku telah diutus untuk melakukan sosialisasi ke tokoh dan masyarakat Kota Bandung. “Saya dapat tugas dari ketua umum dan Pak Sekjen untuk sosialisasi di Kota Bandung.”

    Baca juga :  Parpol Jadi Organisasi Keluarga?

    Nurul melihat, tantangan untuk menjadi cawalkot lebih bisa diterima dibandingkan bila beradu kuat di Pilkada Jawa Barat 2018. Mantan aktris yang pernah berpemeran sebagai Kirana dalam film “Naga Bonar” itu mengakui bahwa tantangan dalam Pilkada Jawa Barat terlalu besar dan sulit untuk dilewatinya. Selain itu, kemungkinan besar Nurul hanya bisa menempati posisi sebagai bakal calon wakil gubernur.

    “Lebih obyektif untuk saya di Bandung. Tantangannya saya bisa terima,” tegas Nurul, Sabtu (1/7). Selain itu, ia juga ingin membuktikan bahwa dirinya bisa sukses seperti Walikota Surabaya Tri Rismaharani maupun Walikota Tangerang Selatan Airin Rachmi Diany dalam memimpin daerah.

    Jika terpilih, lulusan SMA Negeri 16  Bandung berjanji akan memperbaiki Cicadas yang dikenal padat permukiman kumuh dan preman, melengkapi pembangunan yang sudah dijalankan oleh Ridwan Kamil, dan membangun daerah pinggiran Kota Bandung yang dianggapnya kurang tersentuh di masa kepemimpinan Ridwan Kamil. Melalui misinya ini, mampukah Nurul Arifin mempertahankan prestasi Kota Bandung? Berikan pendapatmu.

    (Suara Pembaruan)

    Share On