Ngabalin: Indonesia seperti Sidratul Muntaha

ngabalin sidratul muntaha
Ali Mochtar Ngabalin. (Foto: Lintas Parlemen)
2 minute read

“Lebih baik diam dan kelihatan bodoh daripada banyak bicara dan bodohnya lebih kelihatan.” ~Cak Lontong


PinterPolitik.com

Panjang-panjangan visi misi masih menjadi topik menyenangkan untuk dikomentari kubu Joko Widodo-Ma’ruf Amin nih gaes. Kayaknya mereka suka banget deh sama yang panjang-panjang. Keknya bangga banget dengan 35 halaman visi misinya. Sampai nggak kelar-kelar ngeledek kubu sebelah yang cuma punya 15 halaman. Ckckckck.

Sebagai rakyat, sebenernya diriku tuh males banget baca visi misi para calon kandidat. Berasa lagi baca surat cinta yang isinya cuma gombalan-gombalan semu. Apalagi yang sampe berpuluh-puluh lembar gitu. Haisshh, bisa-bisa enek duluan. Wkwkwkmaap-maap ya… janji kemarin aja masih banyak yang belum ditepati.

Ehh, tapi itu pendapat eike aja loh ya. Kalau menurut Politikus Golkar Ali Mochtar Ngabalin sih Jokowi memiliki pengalaman yang baik dalam memimpin Indonesia. Gimana gaes, setuju nggak?

Ngabalin mengajak masyarakat ikut membayangkan, betapa selama tiga tahun hingga empat tahun dipimpin Jokowi, republik ini sudah seperti Sidratul Muntaha. Wow apa itu? Yang nggak tahu pasti dulu suka bolos ngaji nih, lebih milih main perang sarung atau nggak main gundu di depan masjid. Nah loh, ketahuan…

Buat yang nggak tahu, Sidratul Muntaha itu merupakan tempat suci lokasi bertemunya Nabi Muhammad SAW dan Allah SWT untuk menerima perintah salat.

Kata Ngabalin, gara-gara Jokowi republik ini berubah menjadi Sidratul Muntaha. Moon maap, emang Indonesia ada di atas langit? Click To Tweet

Hmm, terus hubungannya sama kinerja Jokowi itu apa ya? Ada yang tahu? Eng, ing, eng

Pak Ngabalin tuh suka banget melontarkan kata-kata yang amat sangat spektakuler, sampai-sampai diriku harus mikir tujuh hari tujuh malam untuk memahaminya. Wkwkwk…

Pak Ngabalin menilai, Jokowi itu hebat banget dalam membangun segala macam infrastruktur, membuat jalan, membuat tol, seperti mau menuju ke Sidratul Muntaha.

Tapi moon maap nih, dulu Nabi Muhammad itu ke Sidratul Muntaha lewat jalur langit ya, dengan menaiki buraq. Emang Jokowi ngebangun tol sama infrastruktur di atas langit? Duh, duh, duh, ini doi yang lagi asal ngomong atau diriku yang gagal paham ya? Tolong dibantu yaa dibantu… (E36)