Nasib Cak Imin Jadi Wakil

Cak Imin wakil ketua DPR
Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar (Foto: Medcom)
3 minute read

“Tak pasti jalur jalan hidup. Kutunggu putaran roda nasib. Kucoba paksakan untuk melangkah,” – Iwan Fals, Kupaksa untuk Melangkah


Pinterpolitik.com

Akhirnya, pimpinan DPR yang baru untuk periode 2019-2024 resmi dilantik. Paket ini terdiri dari Puan Maharani (PDIP) sebagai ketua beserta Sufmi Dasco Ahmad (Gerindra), Aziz Syamsuddin (Golkar), Rahmat Gobel (Nasdem), dan Muhaimin Iskandar (PKB) sebagai wakil.

Nah, dari daftar nama-nama tersebut ada sosok Muhaimin yang kerap disapa Cak Imin yang sepertinya bisa mewujudkan cita-citanya. Ketua Umum PKB ini kan pada periode Pemilu lalu sempat berkampanye cukup masif untuk menjadi wakil, nah sekarang niat itu berhasil.

Eh, tapi tunggu, kayaknya beda deh, kalau kampanyenya itu kan untuk jadi wakil presiden, kalau yang sekarang ini kan dia jadi wakil ketua DPR. Tapi gapapa kali ya, daripada gak ada.

Tapi sebenarnya, terpilihnya Cak Imin sebagai Ketua DPR ini sebenarnya lumayan jadi hal baru. Soalnya, mantan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi sebelumnya sempat mengejar kursi Ketua MPR, alih-alih hanya wakil.


Kalau kata PKB sih, alasan ditunjuknya Cak Imin alias Gus Ami ini karena partai tersebut ingin berkontribusi lebih jauh di DPR. Apalagi, sang ketum juga dianggap memiliki pengalaman mumpuni sehingga bisa mewujudkan kontribusi dan pemikiran PKB di DPR.

Wah, kok jadi lompat pagar begini ya Cak Imin ini, kan nyaris semua partai sekarang ini lagi mengincar kursi ketua MPR, masak sih PKB gak mau saingan? Eh tapi sebenarnya PKB masih mau mengejar kursi ketua MPR juga gak ya?

Niat hati jadi Ketua MPR, Cak Imin ternyata berakhir jadi Wakil Ketua DPR Click To Tweet

Di luar itu semua, keputusan untuk menempatkan Cak Imin sebagai wakil ketua DPR ini seperti menahbiskan nasib Cak Imin yang seperti punya takdir untuk menjadi wakil alih-alih jadi pemimpin utamanya.

Coba perhatikan, pada pemilu lalu, Cak Imin mungkin jadi salah satu –kalau bukan satu-satunya– politisi yang berkampanye untuk menjadi cawapres, padahal politisi yang lain lebih ngebet jadi capres.

Terus ya, di periode MPR sebelumnya, Cak Imin ini sudah menduduki jabatan sebagai Wakil Ketua MPR. Eh, bukannya berhasil mewujudkan tujuan jadi Ketua MPR, dia malah harus kembali jadi wakil ketua, meski kali ini di DPR.

Entah ini bisa dianggap nasib buruk atau nasib baik ya, tapi yang jelas, jabatan wakil sepertinya menempel terus ke Ketum PKB ini. Nah, pertanyaan berikutnya adalah apakah dia akhirnya bisa lepas dari status wakil dan naik ke posisi lebih tinggi? (H33)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.