Nama Soeharto Masih Laku?

Nama Soeharto Masih Laku?
Istimewa
2 minute read

“Kalau masih menggunakan logika (membandingkan nama besar Soeharto), menurut saya partai ini akan gagal. Saya yakin, partai ini tidak akan lolos parlementary treshold.” ~ Pengamat politik sekaligus Direktur Eksekutif Charta Politika Indonesia Yunarto Wijaya.


PinterPolitik.com

Sebelum ini, saat pengukuhannya sebagai Ketua Umum Partai Berkarya, Hutomo Mandala Putra atau yang akrab disapa Tommy Soeharto sesumbar akan memperoleh 80 kursi DPR dalam Pemilu 2019 mendatang. Wuiiiih mungkin gak ya? Secara kan partainya masih unyu kinyis-kinyis.

Dibanding dengan partai lain yang sudah malang melintang di dunia persilatan politik nasional, apalah Partai Berkarya ini. Partai Berkarya emang sih kayak sempalan Partai Golkar. Lah wong lambang partainya aja mirip sebelas dua belas sama dengan Partai sesepuhnya itu. Logo Partai kok nyontek, ups.

Mengenai efektifitas mesin partai gimana? Ya jangan ditanya, belum teruji lah. Bisa jadi Tommy ini dalam membesarkan Partai Berkarya cuma modal menggadang-gadang sosok bapaknya itu. Itu tuh, Presiden ke-2 kita, Soeharto (Pak Harto). Kayak Megawati (PDIP) ya yang sering ‘jual’ nama bapaknya hahaha.

Tampang sih boleh mirip, tapi Tommy belum tentu sekapabel Pak Harto dalam meraih citra politik. Coba kita tengok ke belakang sedikit. Dulu pemilihan ketua umum di rumah lamanya sendiri, Partai Golkar pada 2009 lalu, dia cuma dapet nol suara tuh. Waduh waduh, begitu kok pede bikin partai.

Baca juga :  Hantu Itu Bernama Esemka

Kalau anaknya yang pakai embel-embel nama besar Soeharto aja gak laku di dalam partai yang pernah jadi kendaraan bapaknya sendiri, bagaimana bisa dia sesumbar dapat 80 kursi di DPR lewat partai yang didirikannya? Jauh panggang dari api nih kayaknya. Mungkin dia kurang berguru, jadi nasibnya beda.

Kita masyarakat umum memang sering salah persepsi mengenai Partai Berkarya dan Tommy. Mereka memandang nama besar ayahnya, Soeharto, demikian mudahnya berkorelasi dengan suara Partai Berkarya nantinya. Kalau masih pakai strategi yang sama, risikonya gak lolos parlementary treshold loh. Bisa nangis termehek-mehek nanti. (K16)

Share On