Meryl Streep vs Donald Trump

    Foto: Google
    3 minute read

    pinterpolitik.comRabu, 11 Januari 2017.

    Aktris Hollywood, Meryl Streep, menerima Cecil B. DeMille Award di Golden Globe atas prestasi seumur hidupnya. Saat menerima penghargaan itu, ia menyampaikan pidato yang menjadi sorotan.

    “Ada satu penampilan pada tahun ini yang mengejutkan saya,” ujar Streep pada Minggu, 8 Januari 2017 waktu setempat.

    Meski Streep tak menyebut nama Trump secara langsung, ia menggunakan hampir seluruh kesempatan pidatonya untuk mengkritisi perilaku dan kebijakan Trump.

    “Itu membekas di hati saya. Bukan karena hal tersebut baik. Itu merupakan momen ketika seseorang yang meminta duduk di kursi yang paling dihormati di negara kita menirukan wartawan difabel,” ucap dia.

    Pemenang Academy Awards itu merujuk pada insiden tahun 2015 saat Trump berkampanye di South Carolina, di mana ia memukul-mukul lengannya dan sengaja berbicara cadel ketika memberikan sambutan.

    Banyak pihak pun geram atas tindakan Donald Trump yang dinilai mengejek reporter New York Times, Serge Kovaleski. Trump kemudian membantah bahwa dirinya meniru awak media itu.

    “Itu benar-benar menghancurkan hati ketika saya melihatnya dan saya tak bisa berhenti memikirkannya karena itu bukanlah film. Itu terjadi di dunia nyata,” kata Streep.

    Sementara itu Streep menyeru kepada Hollywood untuk terus kuat menghadapi serangan apa pun dan untuk mendukung kebebasan pers melalui organisasi seperti Committee to Protect Journalists.
    Streep mendapat sorakan penonton ketika ia mengatakan, “Hollywood merangkak dengan orang luar dan asing.”

    Baca juga :  Calon Kabinet Terkaya di Dunia Ala Trump

    “Jika Anda menendang mereka semua, Anda tak memiliki apa pun untuk ditonton, kecuali football dan seni bela diri campuran, yang bukan merupakan seni,” ucap dia.
    Trump yang akan menggantikan Obama pada 20 Januari nanti menyatakan sikap keras terhadap para imigran selama kampanye. Atas hal tersebut, aktor dan eksekutif studio di Hollywood sebagian besar mendukung rival Trump, Hillary Clinton.

    Tidak sampai disitu Donald Trump akhirnya memberikan tanggapan atas sindiran Meryl Streep di ajang Golden Globe Awards 2017. Melalui Twitter sehari setelah kejadian, Donald Trump menyebut Meryl Streep sebagai aktris yang berlebihan.

    “Meryl Streep, salah satu aktris paling berlebihan di Hollywood, tidak mengenal saya, tetapi menyerang saya di Golden Globes tadi malam…,” tulis Donald Trump. Tidak hanya itu, Donald Trump kemudian menyebut Meryl Streep sebagai “penjilat Hillary Clinton yang kalah telak.”

    Donald Trump tidak memberikan komentar tentang sindiran Meryl Streep soal sikap anti imigrannya. Donald Trump pernah berniat mengusir imigran dari Amerika Serikat. Menurut Meryl Streep, kebijakan ini bisa berdampak buruk bagi industri perfilman Hollywood yang dipenuhi orang-orang asing berbakat.

    Selain menyerang Meryl Streep, Donald Trump juga memberikan klarifikasi soal kritikan aktris kawakan tersebut. Meryl Streep sempat memprotes aksi Donald Trump menirukan reporter New York Times yang cacat pada November 2015 lalu.

    Baca juga :  Trump Segera Deportasi Imigran Ilegal

    “Untuk ke-100 kalinya, saya tidak pernah ‘mengejek’ reporter cacat (tidak pernah akan melakukannya) tetapi hanya menunjukkan kepada dirinya saja tentang ‘menyembah’ saat ia benar-benar mengubah cerita 16 tahun lalu yang sudah ia tulis untuk membuat saya terlihat buruk. Media yang sangat tidak jujur!” tegas Donald Trump. (lptn/bntg/A11)

    Berikut video speech dari Meryl Streep di Golden Globe Award.

    Share On

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here