Mengapa Jokowi-Prabowo Tidak Bersatu?

Mengapa Jokowi-Prabowo Tidak Bersatu?
Foto : Istimewa
2 minute read

“Duduk sambil menekan plastik yang ditandai dengan huruf-huruf sudah cukup membuat diriku hidup. Intinya, kebahagiaanku sangatlah sederhana.”


PinterPolitik.com

Saat tiba di lokasi deklarasi Relawan Roemah Djoeang Garut, Prabowo Subianto sempat menyoroti masih rendahnya gaji guru, polisi, dan personil TNI.

Prabowo memandang bahwa gaji dan pendapatan seorang guru, polisi, dan tentara relatif sangat kecil. Oleh karena itu, Prabowo akan berjuang untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat Indonesia. Amin!

Amin aja dulu gengs, kan apa yang diungkapkan Prabowo ini positif. Betul apa betul?

Semoga saja ya niatan Prabowo bisa terealisasi meskipun doi gagal jadi Presiden RI di Pilpres 2019! Wkwkwk.

Eh bener dong apa yang eyke bilang. Yang penting kan bukan siapa presidennya, tapi apa yang nantinya berdampak baik untuk masyarakat. Jadi, gapapa dong mau Jokowi, Prabowo, atau Amien Rais sekalipun yang jadi presiden, intinya kemauan rakyat bisa ditampung dan terwujud.

Pokoknya gengs, jangan deh. Jangan sampai kita semua akhirnya terjebak sama lingkaran hitam yang ujungnya membuat perpecahan kesatuan bangsa dan tujuan kita bersama! Simpel aja kok, tujuan kita itu kan hanya sekedar memiliki presiden yang takut akan kekuasan rakyat! Bukan rakyat yang akhirnya terdikte terus oleh kedudukan presiden!

Nih kalau kata Prabowo, kita tahu bahwa gaji guru, polisi, dan tentara itu kecil. Oleh karena itu, dirinya akan perjuangkan kesejahteraan mereka, kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia.

Terus kalau kata Jokowi, kita semua tahulah bagaimana mahalnya harga rumah, maka dari itu pemerintah siap menyediakan program rumah DP nol persen untuk anggota TNI, Polisi dan pegawai negeri sipil (PNS).

Nah kalau kita cermati lagi tujuan dari kedua calon presiden ini, rasanya layak banget kita berikan dukungan yang membara! Tapi ingat ya gengs, setelah kita berikan dukungan yang semangat nan mengelora, jangan sampai lupa siapkan juga gerakan untuk menuntut berbagai janjinya yang cetar membahana ini.

Jadi janji itu harus bisa terlaksana sebab kalau sampai tidak, gagal dong kita mewujudkan pemimpin yang cantik dalam kinerjanya. Seperti yang diungkapkan Oliver Wendell Holmes: “Kebijaksanaan adalah keabstrakan masa lalu, tetapi kecantikan adalah janji masa depan.” (G35)