Mendagri Pilih Kasih

Mendagri Pilih Kasih
Menteri Dalam Negeri RI, Tjahjo Kumolo. (Foto: Liputan6)
2 minute read

“Semut di seberang lautan tampak, gajah di pelupuk mata tak tampak,”


PinterPolitik.com

Asal partai sama, tapi sikapnya beda. Sikap Mendagri Tjahjo Kumolo berbeda kepada dua kader PDI Perjuangan. Padahal, tingkah laku dua kader ini tak ada bedanya.

Hmmm, jangan pilih kasih dong. Kalau aura kasih emang pantas dipilih ahahahay. Krik, krik.

Pernyataan Tjahjo ini ditujukan untuk siapa saja? Memang apa yang dilakukan dua kader PDI P ini?

Adagium semut dan gajah ini tepat, khususnya bagi pernyataan Mendagri yang menyindir sikap politik Emil Dardak yang melompat menjadi Cawagub, padahal baru dua tahun menjabat Bupati.


Tapi, berlaku ga ya buat kader PDI P yang satu lagi?

Memang kalau jadi semut walau kecil pasti keliatan aja kalau mau dicari-cari kesalahannya sih. Weleeeh weleeeh.

Asal jangan ratu semut aja ya yang disindir nanti malah dikerubungi pasukan semut hehehe. Ampun ampunan nanti hehe.

Kalau pun sindiran ini gara-gara masalah partai, ya udah ga usah disampaikan melalui jabatan Mendagri kali ah hehehhe. Repot nanti. Weleeeh weleeeh.

Nanti kayak gado-gado, nyampur – nyampur lagi kewenangannya wakwaw. Kalau mau adil sih, sikap Pak Tjahjo harus sama ya ke kedua orang ini.

Coba bandingkan sama satu kader PDI P lagi ya? Kok ga disindir juga? Kayanya Mendagri agak gak enak gitu ya nyindirnya?

Kalo tetep ga enak juga, ada trik baru ko Pak buat nyindir, nama triknya nyindir alus hehehe.

Memang siapa sih satu kader PDI P yang punya kelakuan sama kaya Mas Emil?

Harusnya semua orang tahu sih. Cuma bedanya ini punya peran kaya gajah dipelupuk mata, jadi ga keliatan hehehe.

Baca juga :
BIGO, Ancaman Pengawasan?

Coba tebak ada dua petunjuk yang bisa menyimpulkan siapakah dia.

Yang pertama, Pak Tjahjo coba inget – inget siapa yang melantik Bapak. Dan yang kedua, dia lompat dari Walikota-Gubernur-Presiden. Siapakah dia?

Hehehe ini namanya sindir alus. Weleeh weleeeh. (Z19)