Melirik Romantisme TGB-Somad

Melirik Romantisme TGB-Somad
Istimewa
2 minute read

Netizen mendukung Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB) TGB Dr. Zainul Majdi dan Ustadz Abdul Somad untuk maju sebagai capres dan cawapres di Pilpres 2019.


PinterPolitik.com

Gubernur Nusa Tenggara Barat, Tuan Guru Bajang (TGB) Zainul Majdi sepertinya gak mau nyerah dengan peruntungannya untuk maju menjadi Capres dalam Pilpres 2019 mendatang. Sejauh ini, jalannya memang tampak belum mulus untuk meluluhkan hati Susilo Bambang Yudhoyon (SBY) untuk dapat mengusungnya menjadi Capres melalui Partai Demokrat.

Ya bukan politisi kalau gak punya 1001 cara lain. Salah satu rencana pamungkasnya adalah dengan bersanding bersama ustad sejuta umat. Eh tapinya bukan Ustad Zainuddin MZ loh ya. Almarhum kan sudah mendahului kita. Lah terus siapa dungs ustad sejuta umat itu? Siapa lagi lah kalau bukan Ustad Abdul Somad.

TGB memang baru-baru ini bergumam kalau dia adalah viewer setia akun Youtube Ustad Somad. Aih aih, pengintil setia ternyata. Wah cucok meong banget sih kalian ini. Tapi bagi yang belum tau keduanya, mungkin apa yang dilakukan TGB terasa aneh. Ya iyalah, ngapain juga Gubernur nontonin Channel Youtube?

Ternyata eh ternyata nih ya, itu sebagai bentuk nostalgia TGB dengan adik kelasnya tersebut. Lha, Ustad Somad adik kelas TGB? Cius, mi apa? Nih eike kasih tau ya, TGB dan Ustad Somad itu sama-sama lulusan Universitas Al Azhar, Kairo, Mesir. Ustaz Abdul Somad menyelesaikan S2 di Daar al-Hadits Al-Hassania Institute, Kerajaan Maroko. Sedangkan TGB menamatkan S2 sampai S3 di Al Azhar.

Jadi wajar aja kalau TGB di Youtube nyari Channel Ustd Somad. Yang gak boleh itu kalau TGB pake Youtube buat liat Uut Selly. Auto dosa itu mah. Gak lah ya, masa Gubernur nakal intip-intip akun kayak gitu. Mending liat ceramahnya Ustad Somad di Youtube lebih berfaedah. Tapi emangnya kerjaan Gubernur itu magabut ya, sampe masih sempet nge-youtube?

Yang pastinya nih ya, setiap kata yang keluar dari mulut politisi itu memiliki makna tersembunyi. Jadi wajar lah ya kalau tahun politik gini banyak yang nempel dengan ustad-ustad, demi bisa dicitrakan sebagai sosok yang Islami. Lha emangnya masih kurang Islami apa TGB? Berarti bukan kesan itu yang benar-benar ingin disampaikan ke publik. Lantas apa dungs?

TGB ingin mengirim sinyal bahwasanya dia dan Ustad Somad sangat berpotensi jika dipasangkan sebagai Capres dan Cawapres untuk Pilpres 2019 mendatang. Jadi lebih tepatnya TGB memang sedang mencari dukungan masyarakat lebih banyak lagi. Dan ketika masyarakat banyak yang kepincut, di saat itulah TGB akan mengajukan peminangan ke Partai Politik. Apakah akan berhasil? Ya kita liat aja nanti ya guys. (K16)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here