Ma’ruf Kepleset, Apa Kata Dunia?

Ma’ruf Kepleset, Apa Kata Dunia?
Foto : Istimewa
3 minute read

“Sudah tua banyak berdoa. Masih muda ya juga harus banyak berdoa! Emang berdoa hanya milik orang tua? Dasar cicak-cicak di dinding.”


PinterPolitik.com

Ma’ruf Amin kembali menegaskan, kiasan “buta dan budek” yang disampaikannya tidak bermaksud menyinggung kaum difabel. Kiai Ma’ruf meminta masyarakat tidak keliru terkait kiasan yang diungkapkannya itu.

Kata Ma’ruf, memangnya saat dia bilang mata dalam arti buta mata adalah fisik? Terus dia jawab sendiri: “Tidak kan?” Terus eyke ngomong sendiri kayak gini: Click To Tweet

Bodo amat pak nanya sendiri, jawab sendiri. Berasa lagi lihat iklan kuis malam dengan pertanyaan yang enggak jelas pak. Ngomong sendiri, asik sendiri, jawab sendiri, capek sendiri deh. Wkwkwk”.

Ma’ruf juga sempat meminta masyarakat untuk tidak keliru terkait kiasan yang diungkapkan itu. Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) nonaktif mengatakan, kiasan yang dia lontarkan tidak ada relevansinya sama sekali dengan fisik seseorang. Lebih lanjut, Ma’ruf menilai, kaum difabel salah mengartikan ucapannya. Weleh-weleh.

Kiai Ma’ruf menjelaskan, pernyataan buta dan budek itu bukan dalam arti buta mata dan budek telinga secara fisik, tetapi buta hati. Wah, kalau gini, yang tersingung mah seluruh elite politik dong pak! Duh, makin ngeri aja pak. Sehabis keluar dari kandang buaya malah masuk ke kandang macan namanya.

Intinya nih gengs, pernyataan budek dan buta yang diungkapkan Ma’ruf saat memberikan sambutan dalam acara peresmian rumah dan deklarasi relawan yang mengatasnamakan Barisan Nusantara (Barnus) di kawasan Cempaka Putih Timur beberapa waktu lalu ia ucapkan guna meminta semua pihak, terlebih oposan, untuk berpikir dan bersikap obyektif.

Dalam kesempatan itu, Ma’ruf menyindir orang-orang yang kerap mengkritik kinerja Presiden Jokowi. Dia mengibaratkan hanya orang budek” dan “buta” saja yang bisanya mengkritik perkembangan pembangunan yang dikerjakan Jokowi.

Belakangan, pernyataan itu dianggap menyingging penyandang difabel di Jawa Barat. Mereka menuntut Ma’ruf meminta maaf atas pernyataannya itu. Penyandang disabilitas yang tergabung dalam Forum Tunanetra Menggugat menyesalkan pernyataan Ma’ruf. Gitu gengs, jadi pada akhirnya kita maafin atau nggak nih gengs?

Kalau eyke sih maafin aja deh, namanya juga politisi. Mereka kan kalau bicara bercanda terus, enggak ada yang sungguh-sungguh. Lagian juga apa yang dibilang Ma’ruf masuk akal juga kok gengs. Kok bisa?

Iya bisa lah, bener kata Ma’ruf jangan-jangan ini semua mainan oposisi. Ungkapan Ma’ruf sengaja dipelintir. Buktinya, masa Ma’ruf ngomong “buta dan budek”, kaum difabel tuna rungu juga ikutan marah. Kok bisa? Bisa lah, masa tuna rungu bisa dengar suara pidatonya Ma’ruf? Kalau dengar mah bukan tuna rungu dong namanya? Betu apa betul? Wkwkwk, bercanda ya gengs. (G35)