Luhut ‘Gocek’ Puan Maharani

Luhut ‘Gocek’ Puan Maharani
Istimewa
2 minute read

“Pilih olehmu menjadi pihak yang kalah tapi benar. Dan janganlah sekali-sekali engkau menjadi pemenang tetapi zalim.” ~ Pythagoras


PinterPolitik.com

Prabowo Subianto belakangan ini harus jadi tuan rumah yang baik, karena ada dua tokoh yang akan berkunjung dan berkomunikasi dengan peserta Pilpres hampir hattrick ini.

Awalnya Puan Maharani, Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) ingin bertemu dengan Prabowo, entah apa gerangan yang bikin sang putri mahkota PDI Perjuangan ingin berjumpa dengan Prabowo, weleeeeh weleeeeh, jadi bertanya – tanya nih, hmmm.

Apakah karena tersinggung dengan adanya dua narasi Prabowo? Ahh syudahhlah, yang lalu biarlah berlalu. Tapi masih inget ga ya Puan dengan narasi Indonesia Bubar 2030 dan narasi maling – maling itu.

Kalau kata Puan Maharani sih, di dalam hatinya, “kalau saya sih bukan pendendam, tapi saya adalah pengingat yang baik.” Weedeewww, inget terus ya, uhuuyy.

Lah terus gimana, jadi ga ketemu Prabowo? Masa seorang Menteri Koordinator dipersulit untuk ketemu sama Prabowo? Iyuuuhhh, malu lah sama jabatan. Apa sih kesulitannya emang? Ga tembus – tembus apa gimana?

Coba deh kirimin surat resmi atau gimana kek, usaha dulu, weleeeh weleeeh, Menko kok malah dipersulit ketemu orang, biasanya malah orang yang sulit ketemu Menko ya, hayoloooh mungkin ini yang namanya karma, upppsss, apa iya?

Menko satu ini tak seperti Menko yang lain. Tanpa gembar – gembor dan kesulitan, Menko Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan sangat mudah bertemu dengan Prabowo Subianto. Mungkin karena keduanya punya latar belakang yang sama kali ya, yaitu dari Kopassus.

Weeeeiittsss, tapi kalau sekarang kan keduanya ini gerbong politiknya beda, jadi kenapa mudah banget ya? Dan kenapa Puan malah ga ada kabar lagi, tapi Luhut langsung ketemu?

Baca juga :
Manuver TNI Jadi Capim KPK

Mungkin Luhut akselerasinya maksimal dibandingkan Puan, weleeeh weeleeeh. Tapi kalau dilihat dari sisi yang lain, Luhut ‘gocekannya’ lebih cakep dibandingkan Puan Maharani berarti, ya dibuktikan sama pertemuan aja sih.

Kalau Puan punya akselerasi maksimal dan punya gocekan yang handal, tinggal dibuktikan saja, weleeeh weleeeh. (Z19)

Facebook Comments