LASKAR FPI JADI TERSANGKA

    2 minute read

    “Keduanya ketemu, terus Irfan ditantangin sama si PDIP (Widodo). Berantem deh itu berdua, si PDIP jatuh, habis dipukul Irfan,” kata Novel Chaidir Hasan Bamukmin.


    pinterpolitik.comSenin, 9 Januari 2017

    JAKARTA – Seorang kader PDIP babak belur dihajar anggota FPI, pada Jumat, 6 Desember di kawasan Tanjung Duren, Jakarta Barat. Widodo, nama korban pemukulan yang sekarang menjabat sebagai pengurus ranting PDIP. Widodo kini tengah menjalani perawatan di rumah sakit usai mengalami luka lebam di wajahnya.

    Atas kejadian itu, Widodo melaporkan kejadian tersebut ke Polres Jakarta Barat dengan kasus pengeroyokan. Widodo mengalami luka di bagian mata dan di bagian kepala. Saat ini, dia menjalani perawatan di Rumah Sakit Royal Taruma, Jalan Daan Mogot, Jakarta Barat.

    Namun Sekretaris Dewan Syuro DPD FPI DKI Jakarta Novel Chaidir Hasan Bamukmin membantah tuduhan bahwa anggotanya mengeroyok kader pengurus ranting Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Widodo di Jelambar, Jakarta Barat.

    “Tidak ada pengeroyokan yang ada duel satu lawan satu. Namanya M. Irfan, Qoid LPI (Laskar Pembela Islam) di Kecamatan Gropet (Grogol Petamburan). Ada saksi warga sekitar yang melihatnya,”

    Kejadian bermula dari adu mulut antara Widodo dan Irfan yang berlanjut dengan Widodo menantang duel Irfan,

    “Keduanya ketemu, terus Irfan ditantangin sama si PDIP (Widodo). Berantem deh itu berdua, si PDIP jatuh, habis dipukul Irfan,” kata Sekretaris Dewan Syuro DPD FPI DKI Novel Chaidir Hasan Bamukmin.

    Dari kasus tersebut Polda Metro Jaya telah menetapkan anggota LPI (Laskar Pembela Islam), M. Irfan, yang menyerahkan diri pada Minggu (8/1/2017) dini hari, selain itu ada juga anggota LPI yang ditetapkan sebagai tersangka namun pelaku masih melarikan diri dan masuk ke dalam DPO (Daftar Pencarian Orang). (Merdeka/A15)

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here