Kontroversi Iran dan Suriah Terkait Evakuasi Warga Sipil

    Kontroversi Iran dan Suriah Terkait Evakuasi Warga Sipil
    perang suriah
    3 minute read

    Israel telah bertahun-tahun berusaha untuk menghindari agar tidak tersedot ke dalam kecamuk perang saudara di negara tetangga, Suriah.


    pinterpolitik.comRabu, 21 Desember 2016.

    Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa ia telah memerintahkan pemerintahnya untuk “menemukan cara” membawa warga sipil yang terluka dari Aleppo, Suriah, ke rumah sakit di Israel. Hal tersebut dapat membuka jalan bagi ratusan warga Suriah, meski Suriah sendiri secara teknis masih berperang dengan Israel.

    Israel, yang berbagi perbatasan dengan Suriah, merawat ribuan warga sipil, pejuang dan pemberontak di sebuah lapangan yang dijadikan rumah sakit, terletak di sepanjang perbatasan. Fakta adanya pertempuran sengit di Suriah – termasuk serangan yang sesekali dilakukan oleh Israel sendiri terhadap target ISIS, seperti serangan pada akhir November pada kendaraan yang membawa empat koperasi dari kelompok ISIS – yang melepaskan tembakan di sebuah patroli Israel.

    Ziv Medical Center.

    Menurut Dr. Salman Zarka, direktur rumah sakit Ziv Medical Center. Salah satu lapangan-rumah sakit di Israel, telah merawat lebih dari 2.500 warga Suriah sejak 2013, ketika perang saudara dimulai.

    Pernyataan Netanyahu menandai ini pertama kalinya Israel menawarkan bantuan evakuasi bagi orang-orang Suriah yang terluka di medan perang. Kota Aleppo, terletak hampir 400 mil jauhnya dari perbatasan Israel.


    “Kita melihat tragedi mengerikan dari penderitaan warga sipil Aleppo dan saya sudah meminta Kementerian Luar Negeri untuk mencari cara memperluas bantuan medis bagi korban tragedi di Suriah, khususnya di Aleppo,” kata Netanyahu dalam sebuah resepsi koresponden asing yang berbasis di Israel. “Hal tersebut sedang dieksplorasi saat ini,” tambahnya.

    Bantuan ini dilakukan setelah pasukan darat yang loyal kepada Presiden Suriah, Bashar al-Assad. Sebagian besar para pemberontak berebut daerah agar bisa dikuasai, meskipun keganasan serangan mereka di Aleppo telah mengurangi seluruh lingkungan menjadi puing-puing dan menewaskan ratusan warga sipil. Jens Laerke, sebagai Koordinasi Urusan Kemanusiaan di kantor PBB, menggambarkannya sebagai “krisis kemanusiaan yang menyeluruh” saat memberi penjelasan wajah kota Aleppo di Suriah.

    Kota Aleppo sebelum perang (2009) dan sesudah perang (2016).

    Pembantaian akhirnya bisa mereda dalam beberapa hari terakhir, perang yang ditengahi Rusia dan Turki, mereka sepakat untuk membantu puluhan ribu warga sipil yang terjebak di dalam kota untuk segera di evakuasi. Lebih dari 25.000 orang telah meninggalkan daerah itu sejak hari Kamis, kata Robert Mardini, direktur regional Komite Internasional Palang Merah, di Twitter.

    Namun, ribuan orang masih menunggu bus untuk direlokasi dari provinsi yang dikuasai pemberontak di kota bagian barat. Skala penderitaan dan kehancuran yang sudah ditimbulkan oleh kedua belah pihak tetap luar biasa.

    Sebagian warga Israel dukung rencana evakuasi korban di Aleppo, mereka menghubungi pemerintah agar para korban warga sipil yang bisa pergi lebih jauh dari lokasi peperangan. Pemimpin oposisi Isaac Herzog meminta pemerintah untuk mengizinkan pengungsi Suriah ke Israel. “Orang-orang Yahudi tidak bisa mengabaikan hal tersebut, sementara ratusan ribu pengungsi mencari tempat yang aman,” kata Herzog.

    Namun, ide untuk membiarkan warga pengungsi Suriah untuk masuk ke dalam Israel menjadi isu yang kontroversial di banyak negara di Eropa dan di Amerika Serikat. Isu tersebut menjadi lebih kontroversial lagi di Israel sendiri, terutama bagi pasukan Israel yang telah pergi berperang melawan teroris di Suriah pada beberapa dekade terakhir.

    Netanyahu mengingatkan skala penderitaan di sana dan segala kesulitan mereka untuk bertahan hidup. “Bantuan kecil bisa membantu korban terluka di Suriah,” kata Netanyahu. Di sisi lain warga sipil di Israel juga kocar-kacir melarikan diri dari kekerasan di negara mereka sendiri untuk bertahan hidup dan mencari rumah baru.

    Anak-anak adalah yang paling menderita akibat perang berkepanjangan ini. Ribuan anak kecil kehilangan tempat tinggal dan tempat bermain. Hal tragis yang harus diingat, mereka kehilangan orangtua, saudara dan teman-teman.