Kode Keras Jokowi-Megawati

megawati dan jokowi
Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri dan Presiden Joko Widodo (Foto: Konfrontasi)
2 minute read

“Politik adalah seni halus mendapatkan suara dari orang miskin dan dana kampanye dari orang kaya, dengan menjanjikan melindungi satu dari yang lain.” ~Oscar Ameringer


PinterPolitik.com

Presiden Joko Widodo masih malu-malu memberitahukan waktu pengumuman sosok yang akan mendampinginya menjadi cawapres di Pilpres 2019.

Tahu nggak gaes, waktu ditanya, doi malah nunjuk-nunjuk sebelahnya. Itu loh, Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. Ehh, tapi bukannya bantu jawab, Bu Mega malah nyolek-nyolek Pak Presiden, terus langsung buru-buru masuk mobil. Kepriwe sih?

Tapi nih gaes, kalau kata Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto, kepergian Jokowi dan Megawati dalam satu mobil itu memang khusus membicarakan soal cawapres Jokowi. Jadi percuma aja kemarin pada nanya, orang calonnya aja masih diomongin. Dududududuhhh, cape deh…

Jadi sampe sekarang keputusan Jokowi masih bergantung sama Megawati ya? Masa buat memutuskan kapan pengumuman cawapres aja mesti nunjuk-nunjuk dulu. Kenapa nih? Takut dijewer ya kalau salah jawab? Wedew, si Emak emang masih galak? Kalau mendahului, takut dibilang lupa sebagai petugas partai? Eh kok eike malah jadi ngungkit masa lalu sih. Hehehe.

Sejumlah pengamat memprediksi, Jokowi kemungkinan akan mengumumkan cawapresnya di menit-menit akhir agar bisa mengunci posisi partai pendukung.

Hmmm, kalo menurut eike sih juga gitu. Soalnya nih ya, walau keliatannya kompak, tapi kan nggak ada yang tahu kalau ternyata ada yang berniat kabur setelah tahu cawapres Jokowi? Apalagi partai-partai yang ngebet banget jadiin kadernya sebagai cawapres. Pinter banget yes Pak Jokowi ini?

Kemarinan eike udah denger tuh, soal PKB yang ngerongrong terus biar Jokowi cepat-cepat buka kartu. Katanya sih biar bisa buru-buru daftar, jadi partai koalisi pendukung Jokowi bisa terikat secara administrasi.

Bisa banget ya gaes alasannya. Bilang aja pengen siap-siap kabur terus bentuk koalisi baru – jika memungkinkan – kalau-kalau bukan Cak Imin yang jadi pilihan Jokowi. Kemarin sempet digoda-goda juga kan sama PKS? Hayo ngaku? Hehehe.

Lagian nggak apa-apa tahu kalo ngaku sekarang, terang-terangan aja kayak PAN atau PKS. Siapa tahu kan beneran bisa bikin poros ketiga, bikin koalisi keumatan yang sesungguhnya, semuanya berideologi keislaman. Kan mantap? Wkwkwk. (E36)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here