Ketum PA 212 Dianaktirikan Prabowo?

Ketum PA 212 Dianaktirikan Prabowo?
Foto : Istimewa
3 minute read

“Biarkan kebenaran tetap mengambang sebab kalau sudah tenggelam, kebenaran akan susah terungkapkan!”


PinterPolitik.com

Sore ini aku dudukan badanku di bangku goyang berwarna cokelat itu, tepat di mana ayahku biasa membaca koran dan meneguk secangkir jahe buatan ibuku di setiap paginya.

Namun, entah mengapa hari ini tidak seperti biasanya. Meski kursi goyang yang biasa kududuki ini selalu membawa kenyamanan, tetapi aneh, aku tetap merasakan kegelisahan yang luar biasa.

Rasanya bagaikan jeruji besi yang memenjarakan hatiku dan akhirnya membuat jantungku berdetak dengan keras. Mungkin detakan ini seperti yang juga pernah dirasakan Presiden Jokowi saat menghadapi ribuan massa Aksi 212 di Monas. Ahahaha.

Oh iya, aku baru sadar, barangkali apa yang sedang aku rasakan ini disebabkan oleh pergantian musim. Oke lah kalau begitu. Aku akan coba menjinakkan detak jantung yang liar ini dengan memutarkan beberapa track musik mellow tahun 90-an. Semoga saat aku memanjakan indra pendengaran dengan musik-musik jadul, hati ini bisa lebih enakan.


All right, hujan-hujan begini enaknya dengerin lagunya siapa ya? Hmmm, sepertinya lagu Sheila On 7 yang judunya “Sephia” enak nih. Putar ah!

“Selamat tidur kekasih gelapku oh Sephia…”

“Smoga cepat kau lupakan aku”

“Kekasih sejatimu takkan pernah sanggup untuk melupakanmu”

“Slamat tinggal kasih tak terungkap oh Sephia…”

“Smoga kau lupakan aku cepat”

“Kekasih sejatimu takkan pernah sanggup untuk meninggalkanmu”

Aseeem! Ini lagu kok cucok banget ya sama berita yang tadi pagi aku baca! Iya bener, ini sama banget sama kabar yang diungkapkan oleh Ketua Umum Persaudaraan Alumni atau PA 212, Slamet Maarif.

Slamet bingung kenapa dirinya bisa dilaporkan oleh Tim Kampanye Daerah (TKD) Jokowi-Ma’ruf Amin ke Bawaslu Kota Solo. Alasannya sih ia disinyalir melakukan kampanye. Tapi doi malah bilang begini:

Slamet: “Lah, wong sampai saat ini saja saya belum memperoleh surat penunjukan sebagai Wakil Ketua Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga”.

Wah, kalau gitu berasa jadi kekasih gelap dong habis manis sepah dibuang. Wkwkwk.

Bawaslu yang ngotot menuding Slamet melakukan pelangaran, membuat dirinya tetap bersikukuh, kalau dirinya itu tidak menyebut nama calon serta nomor urut.

“Tidak ada unsur kampanye dalam pidato”, begitu katanya.

Wkwkwk, mungkin dalam kasus kali Slamet mau bilang kalau dirinya itu kekasih gelap yang ada tapi tak dianggap sama Prabowo. Ea ea ea.

Tapi ngomong-ngomong kekasih gelap kok aku jadi berasa ngaca ya? Aduh! Iya baru inget aku! Pantesan aja hari ini galau, wong si doi lagi jalan sama pacar benerannya. Hufft!

Dari pada galau terus dan bikin lupa diri mending ngerenungin ungkapannya Jalaluddin Rumi deh:

“Setiap orang melihat sesuatu yang tak terlihat menurut kadar cahayanya. Semakin sering ia menggosok cermin hatinya, semakin jelaslah ia melihat segala.” (G35)

[related_posts_by_tax posts_per_page="7" taxonomies="category,post_tag" order="ASC"]