Kerenyahan Anies Garingkan Tjahjo

Kerenyahan Anies Garingkan Tjahjo
Foto : Istimewa
3 minute read

“Politik di Indonesia tanpa orang bodoh, bagaikan cireng tanpa micin!”


PinterPolitik.com

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo menyarankan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan membantu mediasi antara Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Gerindra dalam menentukan wagub DKI Jakarta. Namun, Anies menyebut tidak perlu ada mediasi, lantaran kedua partai pengusungnya itu bersaudara.

Waduh, yakin nih bang PKS dan Gerindra bersaudara? Kalau bersaudara, kok Ketum PKS, Sohibul Iman enggan mengampanyekan Ketum Gerindra Prabowo Subianto ya? Apa jangan-jangan sepasang saudara ini lagi main ngambek-ngambekan aja ya kayak bocah baru gede yang enggak lama juga baikan? Ahahaha.

Menurut Anies yang PKS dan Gerindra itu bersaudara karena selama ini keduanya selalu bersekutu dan dalam lima tahun mereka berjalan bersama. Intinya, konflik yang terjadi saat ini biasa saja, seperti dinamika kakak adik gitu.

Anies juga memastikan antara kedua partai tersebut tidak ada perdebatan yang terlalu sengit hingga sampai terjadi perpecahan. Keduanya pun bukanlah orang yang tidak kenal satu sama lain. Click To Tweet

Iya deh bang, percaya PKS dan Gerindra saudara yang setia. Tapi tetap hati-hati loh bang, kasus ini jadi kaya kasusnya ketum PDIP sama adiknya yang sekarang aktif di Partai Gerindra. Saudara kandung aja bisa pecah kongsi bang, apalagi ini yang bukan lahir dari satu rahim. Bisa-bisa gagal maning deh Prabowo jadi presiden kalau PKS masih ngambek. Wkwkwk.

Oh iya gengs, terkait sumber masalah peseteruan yang terjadi antara PKS dan Gerindra tentang kursi wagub DKI Jakarta, bagi Anies tidak ada yang mendesak kok agar penentuan calon pengganti Sandi itu segera ditetapkan dalam waktu dekat. Sehingga semuanya bisa dipersilahkan berjalan sesuai proses politik saja. Anies juga mengucapkan rasa terima kasih kepada Mendagri karena telah memberikan perhatiannya terkait ini, apalagi ada beberapa provinsi di Indonesia yang juga mengalami hal serupa. Wkwkwkwk.

Iya lah, enggak ada yang mendesak, jadi ngapain juga Tjahjo buru-buru minta Gerindra sama PKS memutuskan wakilnya Anies. Wong Anies juga neggak punya pekerjaan yang jelas. Ngapain diburu-buru,  demen banget nih Tjahjo manas-manasin situasi. Tul apa betul gengs?

Btw, memang Bang Anies teyah banget ya gengs. Soalnya dalam ucapan terima kasihnya tersisip sindiran yang menohok! Wkwkwk, seakan malas disuruh-suruh sama Mendagri, Anies malah melemparkan pernyataan yang tidak langsung memiliki makna seperti ini:

“Makasih ya Tjahjo udah ngingetin, tapi jangan eug dong yang diingetin gitu. Perasaan kayak sentimen banget deh sama eug, itu coba lihat lagi kepala daerah lainya yang punya kasus serupa segera ditegur lah. Kerja kok pilih kasih!” Bisa ae bang-bang. Wkwkwk. (G35)