Kemana Demokrat Akan Berlabuh?

    Kemana Demokrat Akan Berlabuh?
    ist
    2 minute read

    Selama Republik ini masih berdiri, panggung politik akan terus bergerak. Masyarakat yang akan meramaikannya.


    pinterpolitik.com

    JAKARTA – Panggung politik. Kisahnya terkadang membosankan, menggelikan, tapi tak jarang juga membawa bencana. Terkadang menguntungkan, namun bisa juga merugikan. Akan selalu ada tarik ulur kepentingan, pengaruh untuk menguasai segalanya, tapi ada pula segala yang menguasainya. Itulah politik, apapun yang terjadi, rakyat hanya bisa berharap yang terbaik.

    Panggung Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur putaran kedua yang akan di gelar tanggal 19 April terasa semakin dekat, bahkan kampanyepun sudah mulai bergulir. Pasangan calon petahana Basuki Tjahaja Purnama – Djarot Saiful Hidayat akan bertarung melawan pasangan Anies Baswedan – Sandiaga Uno.

    Perhelatan besar ini tentu saja akan membuat galau partai pendukung pasangan yang kalah di putaran pertama yaitu PAN, PKB, PPP dan Partai Demokrat karena hingga saat ini, petinggi partai tersebut belum juga menentukan kemana mereka akan merapatkan dukungannya. Apakah akan ke pasangan calon Ahok-Djarot ataukan ke pasangan calon Anies-Sandi.

    Walhasil, kedua tim sukses partai pendukung pasangan yang akan berlaga pada putaran kedua ini, terus berupaya untuk melobi apapun caranya agar bisa merebut hati mereka. Begitu juga sebaliknya, partai pendukung pasangan yang tersisih tak kalah gencarnya mencoba menarik simpati dari pasangan calon yang bertarung nantinya.

    Seperti Partai Demokrat yang secara gamblang melabelkan dirinya sebagai Partai Nasionalis, partai besutan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono tersebut seolah tak malu lagi menyamakan dirinya dengan partai besutan Megawati Soekarnoputri yang notabene adalah “musuh bebuyutan”-nya, yaitu sama-sama sebagai Partai Nasionalis.

    Karena berlabel sama itulah, terbersit kabar kalau mereka mungkin akan melabuhkan dirinya ke pasangan Ahok-Djarot. Apakah benar demikian, mengingat Ketua Umum Kedua partai tersebut mempunyai hubungan yang masih kelam hingga saat ini?

    Sumber SP di Jakarta, Kamis (16/3), mengatakan bahwa kemungkinan Partai Demokrat akan mendukung pasangan Ahok-Djarot dengan alasan berasal dari ideologi partai yang sama, yaitu partai Nasionalis. Keduanya juga mungkin akan segera mendeklarasikan dukungannya dalam waktu dekat.

    Sumber tersebut mengatakan, “Demokrat lebih condong (mendukung) calon petahana. Itu pilihan realistis. Demokrat adalah Partai Nasionalis dan lebih cocok bersama dengan partai-partai pendukung Ahok.” Alasan lainnya, menurut sumber tersebut, karena pemilih Agus-Sylvi kebanyakan orang Betawi yakni penduduk asli Jakarta. Mungkin saja, inilah salah satu yang menjadi pertimbangan mendukung calon petahana.

    Akibatnya, di internal Partai Demokrat tidak setuju jika isu-isu seputar agama terus dimainkan di putaran kedua ini. Bahkan mereka ingin agar politisasi agama segera dihentikan. Dari simpang siur ini, kira-kira akan dibawa kemana sebenarnya Partai Demokrat akan melabuhkan hatinya ? (Suara Pembaruan)

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here