Jokowi: Tak Nambah, Awas Bobby!

Jokowi: Tak Nambah, Awas Bobby!
Jokowi targetkan suara 65 persen di Sumatera Utara (Foto: istimewa)
3 minute read

“Pilihlah aku kapten udara, helikopterku emas kawinnya. Pilihlah aku mayor lautan, kapal selamku tiada yang lawan”. – Danilla dan Indra Aziz, Pilih Mantu


PinterPolitik.com

Hubungan mertua dan menantu adalah salah satu hubungan yang paling rumit bagi kebanyakan orang. Kalau dapat mertua yang galak dan suka ngatur-ngatur, maka sang menantu harus rajin bersabar. Begitupun sebaliknya, mertua harus banyak bersabar kalau menantunya nggak bisa diharapkan.

Pokoknya rumit lah hubungan itu, apalagi jika mertua mau ikut campur dalam hubungan rumah tangga sang menantu dan anaknya.

Beh, kalau jadi sang menantu, itu rasanya kayak pengen teriak, tapi lagi di kandang macan. Kan bahaya kalau macannya bangun dan memangsa kita. Hadeh.

Dalam sejarahnya, emang udah banyak sih cerita-cerita tentang mertua dari orang-orang terkenal, yang justru malah  mengacaukan dan membebani kehidupan rumah tangga anak dan menantunya.


Salah satunya adalah Sara Delano Roosevelt, ibunda dari Presiden ke-32 Amerika Serikat (AS), Franklin Delano Roosevelt.

Ceritanya, waktu Franklin mau menikahi Eleanor yang adalah sepupu jauhnya, sang ibu kayak nggak rela gitu. Ia sempat meminta Franklin nggak usah menikah sama Eleanor. Franklin tetap maksa nikah, maka jadilah kehidupan Eleanor di bawah tekanan sang mertua.

Ia nggak bebas ngatur rumah tangganya, nggak bisa ngatur anak-anaknya, dan tentu selalu merasakan tekanan.

Apalagi, keluarga Roosevelt itu kan kaya banget. Jadi bisa dibayangin lah gimana kalau jadi Eleanor. Berasa nonton-nonton FTV azab gitu yang judulnya “Mertua Galak Jenazahnya Jatuh ke Gunung Berapi”. Gitu lah pokoknya. Hehehe.

Nggak heran, Sara Roosevelt tercatat sebagai salah satu mertua terburukwell, karena anaknya terkenal sih.

Siapa tau karier politik Pakde justru dilanjutin sang menantu. Soalnya Gibran sama Kaesang kayaknya nggak begitu tertarik sama politik. Doi berdua sukanya bisnis makanan. Click To Tweet

Tapi, mungkin karena kesabaran Eleanor juga ya, akhirnya kehidupan rumah tangga mereka jadi baik-baik saja. Bahkan doi kemudian tercatat sebagai salah satu ibu negara terbaik sepanjang sejarah AS dan jadi role model peran ibu negara hingga saat ini.

Nah, ngomongin soal hubungan mertua dan menantu itu, baru-baru ini Pak Jokowi ngasih “peringatan” nih buat sang menantu, Bobby Nasution. Pakde berharap dapat suara yang lebih besar di Sumatera Utara dengan memanfaatkan faktor Bobby yang berasal dari sana.

Itu disampaikan Jokowi dalam salah satu acara silaturahmi politik beberapa waktu lalu. Si Bobby sampai dipanggil ke atas panggung segala sama Jokowi.

Soalnya Bobby itu keturunan ketujuh dari Raja Gunung Baringin Nasution Mandailing Natal Penyabungan Timur di Sumatera Utara. Kata Jokowi, Pilpres 2014 dirinya hanya dapat suara 55 persen di Sumatera Utara. Jadi, karena ada Bobby, Pilpres kali ini harus dapat 65 persen suara.

“Awas kalau tidak nambah”, begitu kata Jokowi.

Mungkin bercanda aja sih, tapi kan ngeri juga. Pasti dalam hati Bobby merasa tertekan. Busyet, kalau nggak nambah, ane dipecat nih dari posisi menantu presiden, mungkin gitu kata-kata Bobby dalam hatinya.

Lha, jadi menantu presiden emang gitu kali, Bob. Apalagi, presidennya nyalon lagi. Jadi kudu kuat menghadapi tantangan.

Siapa tau karier politik Pakde justru dilanjutin sang menantu. Soalnya Gibran sama Kaesang kayaknya nggak begitu tertarik sama politik.

Doi berdua sukanya bisnis makanan. Sama konten creator. Walau channel-nya sekarang lagi sepi. Nggak bikin video lagi, Sang? Ngalahin Atta Halilintar mah emang susah bro. Hehehe.

Jadi ya emang harus kuat menangin Pakde di Sumatera Utara, Bob. Kali aja jadi peruntungan politik selanjutnya. Berbekal status menantu Jokowi, udah jadi modal politik besar.

Siapa tahu suatu saat juga bisa jadi kayak Eleanor Roosevelt, yang keluar dari bayang-bayang mertua dan bisa menjadi tokoh yang terus dikagumi.

Asal 1.800 unit rumah yang dibangun di Sukabumi harus beres, Bob. Kalau amburadul, beh bisa bahaya. Uppps. (S13)