Jokowi-Sandi Kebanyakan Gimik

    jokowi sandiaga
    Sandiaga Uno hendak bersalaman dengan Joko Widodo. (Foto: Twitter)
    2 minute read

    “Berlebihan merupakan ketidakseimbangan.” ~Paulo Coelho


    PinterPolitik.com

    Kirain cuma follower akun Lambe Turah dan Makrumpita aja yang hobi mengkomentari soal gimik-gimican, Bang Fahri Hamzah juga ternyata. Cuma bedanya, Fahri Hamzah nggak tertarik gimik-gimik seputar Ayu Tingting dan Raffi Ahmad, doi tertariknya sama Joko Widodo dan Sandiaga Uno.

    Nah, soal perang gimik yang membawa-membawa persoalan isu ekonomi antara Sandiaga dan Jokowi ini awalnya disuarakan oleh sejumlah pengamat. Menurut para pengamat, kontestasi Pilpres 2019 menjadi ajang head to head antara kedua sosok yang dikemas dalam bentuk gimik.

    Eh tunggu dulu, pasti ada jeritan hati para netizen yang bertanya-tanya kenapa Jokowi dan Sandiaga? Bukan sama Prabowo? Ya khan? Cape aku tuh dikomentari salah terus. Tapi kali ini, coba dengarkan alasannya ya gaes. Hehehe.

    Menurut Wakil Ketua DPR sekaligus komentator fenomenal sejagat dunia politik Indonesia Fahri Hamzah, berpendapat Sandi memang bukan saingan bagi cawapres Ma’ruf Amin. Menurut Fahri, Sandi lebih tepat dihadapkan dengan Jokowi karena sama-sama menggaet sektor pemilih milenial.

    Selama ini memang Sandiagalah yang sebenarnya perang dengan Jokowi. Mereka sama-sama sedang berjuang memperebutkan suara milenial. Prabowo, doi ke emak-emak sama pesantrenlah. Kayak Ma’ruf Amin.

    Kapan perang gimmick antara Jokowi dan Sandiaga berakhir? Rakyat lebih butuh visi misi yang masuk akal... Click To Tweet

    Menurut Fahri, Prabowo sendiri juga tidak menyangka Sandi bisa mencuri perhatian di masa kampanye Pilpres 2019. Apalagi, Prabowo, kata Fahri, tidak pernah kepikiran menjadikan Sandiaga sebagai cawapresnya, karena kepikiran untuk memilih cawapres dari hasil ijtima ulama. Ehhh, tapi ternyata belok ke Sandi.

    Hmmm, kira-kira kenapa bisa menukik tajam gitu ya? Apa ada hubungannya dengan kardus? Coba jelaskan padaku Ferguso. Edededehhh…

    Menurut Fahri, pertarungan antara Jokowi dan Sandiaga yang penuh gimik tersebut membuat kontestasi Pilpres 2019 kali ini jauh dari substansi. Suasana seperti ini lah yang menurut Fahri tidak menghadirkan manfaat bagi rakyat Indonesia.

    Kalau kata Fahri, ngapain sih kebanyak gimik. Dari pada itu mending banyakin pengenalan visi misi kek. Gimik nggak bisa membebaskan rakyat dari kelaparan bos. Gimana ini bos? (E36)