Jokowi Batu Loncatan Muhaimin

Jokowi Batu Loncatan Muhaimin
Istimewa
2 minute read

“Banyak teman-teman saya yang berdoa, kebanyakan berdoa, Ya Allah jadikanlah Cak Imin menjadi cawapres, lah malah jadi cawapres selamanya.” ~ Ketua Umum, Partai Kebangkitan Bangsa, Muhaimin Iskandar.


PinterPolitik.com

Niatan Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar maju sebagai cawapres untuk mendampingi Presiden Jokowi memang sudah gak bisa terbendung. Lobi-lobi politik kian gencar dilakukan demi bisa bersanding bersama Jokowi pada Pilpres 2019 mendatang. Namun, diam-diam, kayaknya Cak Imin juga berhasrat mengincar kursi Presiden suatu saat nanti.

Ya namanya juga manusia ya. Kalau dikasih hati pasti nanti minta jantung. Apa sih yang bisa memenuhi hasrat manusia? Eike rasa gak ada deh. Jika Pemilu 2019 ini Cak Imin terobsesi menjadi cawapres, ya gak menutup kemungkinan pada Pemilu 2024 ia akan melenggang sebagai capres. Ngeri-ngeri sedap nih.

Wah, artinya Pakde Jokowi cuma jadi batu loncatan Cak Imin dung ini? Wah wah, yang kek gini nih yang namanya politisi berkepentingan ganda. Deket pas ada maunya doang ingin jadi cawapres. Pas udah menjabat, bersiap diri ingin lanjut jadi capres untuk pemilu berikutnya. Ini mah haus jabatan dan kekuasaan namanya! Wew.

Mungkin sih niatan Cak Imin ini gak terlalu jadi pertimbangan bagi Jokowi dalam menetapkan seorang cawapres. Tapi beda hal loh ya sama Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) sebagai partai pengusung utama Presiden Jokowi. PDIP punya kepentingan tersendiri terkait siapa sosok cawapres Jokowi nanti.

Baca juga :  Cak Imin Layak Untuk Jokowi?

Minimal PDIP ingin menentukan cawapres Jokowi di Pilpres 2019 ini sebagai orang yang loyal dan mendukung kepentingan Partai Banteng Bermoncong Putih itu pada Pilpres 2024 mendatang. Bagi PDIP posisi cawapres ini cukup krusial karena berkemungkinan besar bisa menjadi capres pada Pemilu 2024.

Dan apakah Cak Imin orang yang tepat bagi PDIP? Kok eike rasa gak ya. Dia mah tipikal politisi oportunis. Toh dukungan PKB kepada Jokowi lebih karena potensi kemenangan lebih besar aja ketimbang berada di kubu lain. Bukan berarti dukungannya karena loyal. Jadi bisa membelot kapan pun. Bikin KZL aja sih.

Jadi pantas aja Cak Imin saat ini getol banget mengincar posisi cawapres Jokowi. Ya bagaimanapun juga  penilaian terhadap seseorang itu bisa dilihat dari seberapa tinggi ambisinya. Seperti halnya yang dikatakan filsuf Marcus Aurelius (121-180), ‘A man’s worth is no greater than his ambitions.’ (K16)

Share On

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here