JK Nyawapres, Gerindra Meradang

JK Nyawapres, Gerindra Meradang
Istimewa
2 minute read

“Saya kira Pak JK ini lebih cocok jadi king maker, karena beliau sendiri yang sudah mengatakan itu. Pak JK itu mengatakan tidak mau (maju lagi untuk PIlpres 2019). Jadi hanya akan mengurus cucu saja.” ~ Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon.


PinterPolitik.com

Sepertinya kursi RI-2 menjelang Pilpres 2019 kian memanas. Banyak pihak saling berlomba mendekati Presiden Petahana Joko Widodo (Jokowi) yang masih memiliki tingkat elektabilitas tinggi. Dan dikala banyak pihak menyodorkan diri agar dipinang sebagai Calon Wakil Presiden (Cawapres) Jokowi, ternyata perlahan tapi pasti Jusuf Kalla (JK) tengah bersiap mengincar empuknya kursi RI-2.

Saat ini memang ada sejumlah pihak yang tengah menggugat Pasal 169 huruf n dan Pasal 227 huruf I Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum ke MK. Penggugat meminta MK menafsirkan pasal yang mengatur syarat pencalonan Presiden dan Wakil Presiden selama 2 (dua) kali masa jabatan dalam jabatan yang sama. Bahas UU, pucing pala barbie.

Hal ini dilakukan agar JK tidak terganjal dengan UU Pemilu tersebut. Dan bisa maju di Pilpres 2019. Nah bagi partai oposisi, tentu aja hal ini merupakan kabar buruk. Ya khususnya kabar buruk bagi Partai Gerindra. Gimana gak? Dahulu saat Pilpres 2014 silam aja, Jokowi-JK menang atas Prabowo-Hatta. Padahal posisi mereka dianggal masih 0-0 karena memang tidak ada petahana.

Baca juga :  JK Maju Pilpres Lagi?

Nah, kalau JK maju lagi sebagai Cawapres dan Jokowi sebagai Capresnya, beuh, itu mah mereka udah menang banyak kalau melawan Prabowo untuk Pilpres 2019 ini. Pantesan aja Fadli Zon keliatan mulai panik, ya rencana JK maju sebagai Cawapres ini bisa jadi penghalang utama kesuksesan Prabowo untuk duduk di kursi RI-1. Jadi wajar aja kalau Bang Fadli ingin JK menjadi King Maker aja.

Ngeselin juga sih liat JK maju lagi. Masa udah dua kali menjabat sebagai Wakil Presiden, masih aja mau maju lagi di Pilpres. Umurnya juga udah 76 tahun. Kalau kata Bang Fadli, JK itu memang sudah saatnya momong cucu aja, toh JK sendiri udah bilang udah gak mau maju lagi sebagai Cawapres di 2019. Mmm, dalam politik mah kita gak bisa menilai serta-merta kata-kata yang keluar dari mulut seorang politisi. Ya seperti perkataan filsuf Voltaire (1694-1778), ‘Judge a man by his questions rather than his answers.’ (K16)

Share On