Hoaks Si Perangkap Jahat

Hoaks Si Perangkap Jahat
Foto: Istimewa
2 minute read

“Yang terburuk dari adegan-adegan di panggung itu adalah orang menjadi begitu terbiasa dengan kebohongan sehingga mereka terbiasa melontarkan kekaguman dan bertepuk tangan.” ~ Eduard Douwes Dekker


PinterPolitik.com

Sejak era Aristoteles, berita bohong memang mudah sekali menyebar dan jadi konsumsi publik. Tidak percaya? Lihat sajavideo PinterPolitik.com yang satu ini.Hehehe.

Nah, selain itu ternyata hoaks bisa menyerang siapa saja, kapan saja, tidak peduli dia pemimpin negara, buruh, tani ataupun tokoh agama. Ckckckck.

Nih buktinya baru saja tersebar video ceramah Wasekjen MUI Ustaz Tengku Zulkarnain yang membahas mengenai Rancangan Undang-undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU P-KS) ramai dibahas dan nyatanya tidak benar alias hoaks. Walah dalah.

Sebelum Ustaz Tengku mengetahui kebenaran tentang RUU P-KS, ia sempat membuat ceramahyang akhirnya viral sampai menuai berbagai kritik dari netizen maupun elite politik pendukung petahana.

Nah, di video ini Ustaz Tengku menyebut bahwa RUU P-KS ini akan membuat pemerintah mengizinkan perzinahan. Bukan hanya itu, sang ustaz juga menyebut bahwa pemerintah bahkan akan menyediakan alat kontrasepsi untuk hal itu.

Dugidaw banget nggak sih bro?Tapi untungnya tidak memerlukan waktu lama Ustaz Tengku langsung menglarifikasi melalui akun twitternyauntuk meminta maaf. Wkwkwk,parah sih yangngasih informasi hoaks ke Ustaz Tengku.

Nah masalahnya, yang jadi korban hoaks ini adalah RUU P-KS yang sebenernya penting banget. Masak RUU yang keberadaannya mendesak ini jadi sasaran hoaks sih? Terus apa kabarnya hati korban-korban kekerasan seksual kalau denger hoaks ini?

Baca juga :
Sri Mulyani ‘Protes’ Gelar Jokowi?

Ada baiknya kita yang mengetahui hal ini harus lebih berhati-hati lagi dalam menyerap informasi, terutama berita-berita yang berkaitan tentang politik. Jangan sampai kita menjadi korban hoaks.

Mending kalau korban hoaks saja tidak sampai terkena ampasnya. Nah, kalau ternyata kita tercemar berita hoaks dan kena ampasnya sampai masuk penjara atau dosa dan tongkosong yang nyaring bunyinya gimana? Berabe kan.

Pokoknya ingat bro, kalau ada narasi-narasi yang membingungkan dan dirasa menyesatkan buru-buru deh  dicek kebenaranya. Kalau menurut William Shakespeare, kebohongan ini seperti ayah yang mendidik mereka; kotor seperti gunung, terbuka, gamblang.”Ahahaha, ngerti kan?(G42)

Facebook Comments