Hantu Itu Bernama Esemka

Hantu Itu Bernama Esemka
Foto: istimewa
3 minute read

Ia muncul di jalanan kota Solo. Warnanya putih seperti hantu, dengan kaki-kaki yang kokoh nan digdaya seperti namanya. Tapi, kok kayak pernah lihat di mana, ya?


PinterPolitik.com

Adalah Tommy Soeharto, putra sang penguasa saat itu yang tersenyum bangga pada 8 Juli 1996 ketika ia coba mewujudkan mimpi mobil nasional (mobnas). Itulah Mobil Timor yang tidak lain adalah mobil KIA Sephia buatan Korea Selatan yang hanya dimodifikasi logonya saja.

Kini, saat sedang ramai-ramainya orang berbicara tentang PKI yang seolah menjadi ‘hantu’, muncul ‘hantu’ lain di jalanan kota Solo, Jawa Tengah. Ya, itu adalah sebuah mobil putih bermerek Esemka dengan jenis ‘Digdaya’ yang seolah menghidupkan kembali asa tentang mobnas. Foto-foto mobil putih tersebut pun beredar luas di internet beberapa hari terakhir.

Namun, saat memperhatikan foto mobil tersebut, banyak yang menyebutnya mirip – bahkan sama persis – dengan mobil bermerek Foday F22 buatan perusahan Tiongkok, Guangdong Foday Automobile. Bahkan, jika diperhatikan, kedua mobil ini boleh dikatakan hanya berbeda dari logo perusahan saja.

Hantu Itu Bernama Esemka
Foto kiri atas, kanan atas dan tengah adalah mobil Esemka Digdaya. Foto kiri bawah dan kanan bawah adalah mobil Foday F22 buatan perusahan Tiongkok. Apakah sama? (Foto: kompas.com dan kumparan.com)

Hmm, apakah ini kebetulan? Atau jangan-jangan mobil Esemka Digdaya memang adalah mobil Foday F22 yang hanya ‘dimodifikasi’ mereknya saja sama seperti Mobil Timor Tommy?


Mobil Esemka disebut-sebut sebagai perwujudan cita-cita tentang mobnas. Bahkan, Esemka punya nilai politis karena mampu mengantarkan seorang Joko Widodo (Jokowi) dari Wali Kota Solo menjadi Presiden RI ke-7.

Saya teringat pemberitaan berbagai media massa ketika Jokowi menjadikan mobil Esemka – yang saat itu belum lolos uji kelayakan dan emisi – sebagai mobil dinasnya. Mungkin itu adalah pertaruhan serius sekaligus strategi politik yang brilian.

Dan kini, cita-cita mobil nasional seolah menjadi déjà vu proyek mobil Tommy: modifikasi merek. Kalau pun terbukti, maka akan sangat memalukan bagi bangsa ini.

Baca juga :
Wiranto dan Gagalnya Strategi Papua

Ini tentu melukai cita-cita identitas nasional dalam sebuah mobil. Ini sama artinya dengan ‘membeli’ identitas dari bangsa lain dan hanya dimodifikasi merek-nya saja.

Sudahlah, kalau memang tidak bisa mewujudkan cita-cita mobil nasional, kita mau bilang apa? Padahal, di saat yang sama ada anak bangsa yang teriak-teriak di media sosial loh tentang mobil listrik buatan dalam negeri.

Mengapa (saya) Nyinyir?Sangat panjang.Permohonan sebelum membaca.Saya berharap, Tak ada komentar yang…

Posted by Ricky Elson on Wednesday, 13 September 2017

Memikirkan soal identitas yang hanya diganti mereknya saja rasanya memang ngeri-ngeri sedap. Jangan-jangan perdebatan beberapa bulan terakhir ini juga ada kaitan dengan hilangnya identitas nasional kita.

Lha kalau identitas kita tidak hilang, tentu orang tidak akan berdebat sampai berurat leher tentang komunisme karena itu tentu saja bukan identitas kita. Orang juga tentu tidak akan berbeda pendapat sampai rusuh tentang negara yang bersyariah karena itu juga bukan identitas kita. Identitas kita adalah Pancasila.

Atau jangan-jangan Pancasila kita juga telah sama seperti mobil Esemka Digdaya: yang begitu digdaya, tetapi nyatanya buatan asing, atau seperti Mobil Timor yang katanya bikinan orang Timor, tetapi nyatanya buatan Korea Selatan?

“Makin berat aja bahasan kau, Dul. Mandilah dulu sana. Badanmu bau asap, jenderal lagi bakar-bakaran soal senjata ilegal, sementara rakyat cuma kena asapnya”.

Di kejauhan terdengar sayup-sayup lagu: “Putar ke kiri e, nona manis putarlah ke kiri, ke kiri, ke kiri, ke kiri dan ke kiri manise…”.

Pria yang pernah menggunakan mobil Esemka itu sedang menari! Setidaknya, kita masih punya lagu itu…

(S13)

 

Related Posts

Baca juga :
Ahok Cawapres Anies di 2024?

Facebook Comments