Fahri Paksa DPR Punya ‘Simpanan’

Fahri ‘Biang’ Kerusuhan
3 minute read

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus


PinterPolitik.com

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI selalu menuai perhatian dari beragam kalangan, tak jauh- jauh karena tingkahnya yang sangat kontras dengan harapan masyarakat.

Berlagak sok merakyat, padahal mereka selalu minta fasilitas mewah, barang-barang yang harganya mahal. Hadeuhh, jangan terlalu nyaman ahhh nanti malah ketiduran mulu kalo rapat, weleeeh weleeeh.

Bukan cuma tingkahnya yang jomplang, tapi ada sesuatu yang sering kali diidentikkan sama anggota DPR. Prestasi? Ehmmm, bukan kali ah, lebih banyak sensasi sih kalo dilihat-lihat, heuhh.

Terlebih kalo untuk urusan korupsi, anggota DPR sering banget muncul di beragam kasus korupsi, weeeiitttsss, kayaknya lebih rajin muncul di kasus korupsi dibandingkan muncul di sidang paripurna, weleeeh weleeeh.


Soalnya bukan satu dua orang anggota DPR diciduk, jadi tuduhan itu bukan tanpa alasan dong. Tinggal lihat aja hampir dalam setiap kasus korupsi selalu ada anggota DPR yang ikut diciduk KPK. Mau langganan nginep di Rutan KPK ya?

Apalagi kalo ngomongin prestasi anggota DPR, ehmmm, ada gak ya? Ada sih, tapi sedih kalo dibandingin sama masalah yang sering ditimbulkan anggota DPR, ahhhsyudahhhlah.

Dari urusan korupsi, males rapat, makelar proyek, lambat sahin undang-undang, sampe urusan perselingkuhan, semuanya lengkap terekam dalam ingatan masyarakat.

Wajar kan kalo DPR ga dipercaya masyarakat? Yaiyalah, apalagi yang paling miris itu, kan katanya anggota DPR itu wakil rakyat yang membawa aspirasi rakyat, ehhhh, tapi dalam beberapa survei kok DPR justru jadi lembaga yang sangat tidak dipercaya masyarakat.

Nah lho, paradoks banget kan? Heleeeh, mereka dalam pengertian itu aja udah gagal memuaskan rakyat, buktinya aja masyarakat ga percaya kan? Weleeeh weleeeh.

Belum lama ini, Wakil Ketua DPR, Fahri Hamzah pengen DPR punya simpenan duit sendiri. Waduhhh,yakin bisa hidup irit? Ehm, ragu deh, kan udah terbiasa bergelimpangan kemewahan, ngerinya kaget kalo hidup ngirit, weleeeh weleeh.

Awalnya kan duit dipegang Kementerian Keuangan, tapi masih ada aja tuh anggota DPR yang nilep duit rakyat. Nah kalo duitnya dikelola sendiri, bisa dibayangkan duit yang nyisa di celengannya ada berapa?

Kabar kaburnya, gara-gara DPR gak megang duit sendiri dan harus minta ke pemerintah, DPR jadi mbalelo. Hadeuuuhh, masa gara-gara duit langsung jadi lembek begitu, weleeeh weleeeh.

Apa mungkin itu alasan dari semua keburukan DPR? Setoran gak lancar, baru teriak keras, totalitas tanpa batas. Ehhh, kalo setoran lancar, jadi lembek dan mendem dehh, heleeeh, tepok jidat.

Boleh aja sih DPR punya simpenan sendiri, tapi mereka wajib hidup minimalis, kemana-mana pake transportasi umum dan tunjangannya dipangkas. Gimana? Sanggupkah wahai wakil rakyat yang jarang merakyat? Weleeeh weeleeeh. (Z19)

[related_posts_by_tax posts_per_page="7" taxonomies="category,post_tag" order="ASC"]