Eva: Jokowi Semakin Cilik

Eva: Jokowi semakin Cilik
Foto : Istimewa
2 minute read

“Seorang wanita mungkin merasa nyaman atas persahabatannya dengan seorang pria, tetapi agar keadaan seperti itu berlangsung lama, harus disertai sedikit rasa benci.”


PinterPolitik.com

Kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) memasuki tahun ke-empat pada 20 Oktober mendatang. Anggota DPR dari Fraksi PDIP, Eva Kusuma Sundari mengatakan, selama menjalankan pemerintahan, kinerja Jokowi membawa perubahan yang cukup berarti untuk Indonesia. Mulai dari pembangunan infrastruktur, hingga gebrakan-gebrakan signifikan untuk kesejahteraan masyarakat sampai ke pelosok desa.

Muantap memang Jokowi, pilih lagi lah nanti di Pilpres 2019! Tapi jangan lupa kalau sudah pilih Jokowi, coblos Prabowo juga. Kenapa? Lah biar adil lah, mereka berdua kan sama-sama anak bangsa asli Indonesia! Wkwkwk, emang kalian tega lihat Prabowo kembali kecewa?

Menurut Eva, Jokowi telah melakukan janji-janji kampanyenya, sesuai yang tertuang di dalam Nawa Cita. Intinya kebijakan Jokowi selama ini dinilai sangat lah berpihak kepada wong cilik dan menyentuh level akar rumput.

Kartu Indonesia Sehat, Kartu Indonesia Pintar, BPJS Kesehatan, dan lainnya. Di bidang infrastruktur bukankah cukup mendapat respons positif dari masyarakat? Click To Tweet

Wahai para netizen, jujurlah bila berucap! Menurut kalian apa itu berdampak baik untuk masyarakat luas? Atau masih ada alasan lain untuk tidak ke hokahokal bentol? Wkwkwk.

Apa kalian sudah puas dengan kinerja Jokowi? Kalau saya sih, belum lah! Persoalan keberhasilan kan bukan sekedar menilai apa yang telah dilakukan, tapi juga harus dilihat dari dampak yang akan didapat pada tahun-tahun ke depan! Betul apa betul?

Percuma dong kesehatan terjamin dan sekolah gratis, tapi nyatanya kita sehat dan pintar hanya untuk bayar utang. Bukan hanya soal masalah utang aja gengs, ada lagi kok masalah yang lainnya.

Menurut saya Jokowi belum mampu membuat negeri ini menjadi negeri ideal yang penuh dengan kemakmuran dan kemandirian. Bukan hanya sekedar subsudi saja yang kita butuhkan, tapi kita juga butuh kepastian negara bisa menjamin kemandirian dalam memenuhi kebutuhan bangsa.

Intinya Jokowi masih kurang greget dalam bidang kedaulatan. Coba lihat pertanian kita, kelautan kita, lihat tambang kita, kepemilikan tanah kita, keuangan kita, lihat kelakuan para pejabat kita, lihat fasilitas guru-guru kita, lihat lahan pekerjaan para sarjana kita.

Siapa yang salah? Jokowi atau kita yang kerjaannya hanya berbicara A, B, C, dan D? Atau yang salah adalah ibu kita? Kenapa sih dulu pakai nikah sama papah! Ahahaha. Bercanda ya ibu dan papahku! (G35)