Demokrat Merapat ke Gerindra?

    Demokrat Merapat ke Gerindra?
    Foto: Istimewa
    3 minute read

    Setelah sekian lama berada di posisi netral, kabarnya Prabowo berniat bertemu dengan SBY. Apakah ini sinyal Gerindra akan menggandeng Demokrat?


    PinterPolitik.com

    Partai Gerindra terus melobi berbagai partai yang mau berkoalisi, demi tercapainya jumlah kursi yang cukup untuk dapat mengusung ketua umumnya, Prabowo Subianto di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 nantinya. Salah satu partai yang menjadi targetnya adalah Partai Demokrat yang pada Pilkada DKI Jakarta lalu juga disinyalir diam-diam mendukung pasangan Anies-Sandi.

    Ya, Pak Prabowo dan Pak SBY masih terus mencocokkan waktu karena Ketum memiliki agenda yang padat dan insya Allah dalam waktu dekat beliau akan bertemu pada waktu yang cocok,” kata seorang sumber dari internal Gerindra di Jakarta, Senin (24/7). Menurutnya, Gerindra terus mengupayakan mengusung kembali Prabowo menjadi calon presiden. Di sisi lain, Demokrat kabarnya akan mengusung putra sulung SBY, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menjadi calon orang nomor satu di Indonesia.

    “Ada kehendak dan keinginan agar Pak Prabowo kembali diusung terutama Capres 2019,” lanjutnya. Empat partai yang walk out saat pengambilan keputusan RUU Pemilu, yaitu PAN, PKS, Gerindra, dan Demokrat mulai membicarakan arah dukungan ke Prabowo. Karena itu, SBY akan menemui Prabowo untuk melakukan penjajakan koalisi. “Tapi paling tidak di dalam koalisi empat partai yang walk out, terus terang pembicaraannya belum sampai ke sana.”

    Baca juga :  Gerindra Si Anak Bawang

    Kalau pun ada koalisi, tambahnya, kemungkinan baru akan terlihat pada akhir tahun ini. Gerindra sendiri sampai saat ini masih meminta kesediaan Prabowo untuk kembali di usung sebagai capres. Ia melihat, saat ini Prabowo masih melihat dinamika politik terkini, sebelum memberikan keputusan. “Jawaban beliau masih kami tunggu hingga sekarang, karena masih belum memberikan. Tapi beliau tetap kuat dan sehat,” katanya.

    Pernyataan sumber tersebut diakui oleh Sekretaris Jenderal (Sekjen) Demokrat, Hinca IP Pandjaitan, Rabu (26/7). “Komunikasi politik itu keniscayaan dan selalu harus dilakukan, itulah cara Demokrat berpolitik yang terus membangun sambung rasa dengan anak bangsa. Mudah-mudahan tak terlalu lama lagi Pak SBY bertemu dengan Pak Prabowo,” katanya.

    Hinca mengungkapkan kalau usulan untuk bertemu itu datang dari Gerindra. Demokrat pun menyambut ajakan itu dengan tangan terbuka. “Kalau ada yang rindu untuk bertemu, tentu tangan selalu menyambut, karena ada asa untuk direnda bersama demi kemaslahatan bangsa,” jelasnya puitis.

    Sementara itu, Ketua Divisi Komunikasi Publik Demokrat, Imelda Sari mengatakan, SBY mengapresiasi sikap empat fraksi terkait RUU Pemilu lalu. “Pak SBY respons positif dan sangat apresiasi atas kebersamaan empat fraksi non pemerintah yang menolak Pres-T,” katanya. Namun Imelda enggan mendahului kemungkinan pertemuan SBY dan Prabowo berujung koalisi menghadapi Pilpres 2019 nanti. “Tunggu saja,” pungkasnya.

    Baca juga :  Gatot Si Capres Medsos

    Secara politik, menurut Direktur Eksekutif Voxpol Center, Pangi Syarwi Chaniago, peluang Demokrat bergabung dengan Gerindra di 2019 nanti sangat memungkinkan. “Demokrat punya kanal sendiri, bukan bagian koalisi pemerintah atau bagian dari oposisi, tapi sebagai partai penyeimbang. Namun melihat tren politik, Demokrat lebih terbuka bersandar pada koalisi yang dipimpin Gerindra bersama PKS dan PAN,” pungkas Pangi.

    (Suara Pembaruan)

    Share On