Cak Imin Jegal Khofifah

    Cak Imin Jegal Khofifah
    Foto: Istimewa
    4 minute read

    Sudah sejak lama Khofifah Indar Parawansa disebut-sebut akan maju di Pilgub Jatim. Namun ketika dirinya merasa siap dan mulai dilirik partai besar, niatnya itu malah dihalang-halangi Cak Imin. Mengapa?


    PinterPolitik.com

    Menteri Sosial (Mensos) Khofifah Indar Parawansa berniat mengumumkan keputusannya maju dalam pencalonan sebagai calon gubernur (cagub) di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Jawa Timur 2018 mendatang. Kabarnya, deklarasi ini akan ia lakukan paling lambat sebelum pendaftaran Komisi Pemilihan Umum (KPU) dibuka pada Desember mendatang.

    “Iya, ibu (Khofifah) sendiri yang nanti bakal mendeklarasikan pencalonan di Pilgub Jatim,” kata seorang sumber di gedung Parlemen, Rabu (12/7) malam. Menurutnya, gerakan Khofifah memang perlahan namun pasti. “Sebagai Ketua Umum PP Muslimat NU, ibu mulai membuka diri,” katanya lagi. Apalagi, saat ini Khofifah juga dikabarkan tengah melihat kondisi di lapangan terkait rencananya tersebut.

    Namun saat ditanya mengenai dukungan politik yang akan mengusung Khofifah, sumber itu masih merahasiakannya. “Nantilah (soal partai pengusung). Kan beliau masih check sound. Pokoknya begitu deh,” kelitnya. Sumber tersebut memastikan kalau komunikasi politik dengan sejumlah partai terus dilakukan hingga saat ini. “Dengan pimpinan-pimpinan partai itu sering kita bertemu. Mereka juga pasti tanya-tanya (tentang Pilgub Jatim),” lanjutnya.

    Sementara itu, kabarnya Golkar tengah mempertimbangkan Khofifah sebagai cagub yang akan mereka usung di Pilgub Jatim. Menurut Ketua Korwil Jatim DPP Golkar Yahya Zaini, ada permintaan dari beberapa kader partai tersebut untuk memajukan Khofifah di Pilgub Jatim. Selain Khofifah, nama Saifullah Yusuf (Gus Ipul) sedang dipertimbangkan secara serius oleh Golkar. “Ada dua kandidat yang disebut-sebut yang memungkinkan untuk dicalonkan, yaitu Gus Ipul dan Khofifah,” kata Yahya, Selasa (11/7).


    Yahya mengatakan, partainya saat ini sedang melakukan survei internal untuk mengukur kekuatan kedua tokoh tersebut. Khofifah, lanjut Yahya, memiliki nilai lebih tersendiri karena merupakan Ketum PP Muslimat NU 2016-2021. Namun, untuk menentukan siapa yang akan diusung Golkar dalam Pilgub Jatim, baru akan diketahui bulan depan. “Ada kalangan dari internal yang ingin Golkar mengusung Khofifah. Khofifah juga kan punya massa sendiri, apalagi dia merupakan Ketum Muslimat NU. Itu jadi poin lebih.”

    Baca juga :  Jokowi ‘Kecam’ Cak Imin

    Di sisi lain, Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar (Cak Imin) sebelumnya telah mengatakan harapannya agar Nahdlatul Ulama (NU) bersatu mendukung satu calon dalam pemilihan gubernur Jawa Timur 2018, yakni Gus Ipul. Oleh karena itu, dia meminta agar Khofifah Indar Parawansa sebagai kader NU tidak ikut maju dalam Pilgub Jatim dan tetap konsentrasi dengan jabatannya saat ini.

    “Kami serius mendorong keluarga besar NU untuk bersatu, termasuk bu Khofifah. Kami meminta bu Khofifah agar tetap melanjutkan karya-karya cemerlangnya di Kementerian Sosial,” kata Cak Imin, Senin (10/7). Menurutnya, Khofifah merupakan salah satu kader NU yang paling dibanggakan warga Nahdliyin. “Tugas berat membutuhkan NU yang kompak, NU yang solid, yang umatnya saling percaya. Menguatkan NU berarti mengokohkan NKRI,” tambahnya.

    Ketakutan Cak Imin akan terbelahnya warga NU di Jatim sangat beralasan, sebab sebelumnya PKB memang telah mendeklarasikan akan mengusung Gus Ipul, apalagi wakil gubernur Jatim tersebut juga telah mendapatkan restu dari para Kyai Sepuh NU. Apalagi berdasarkan Surabaya Survei Center (SSC), popularitas Khofifah terus naik menjelang Pilkada Jatim 2018.

    Survei tersebut mencatat, popularitas Mensos menyentuh angka 90 persen. Sementara Gus Ipul yang sudah lebih dulu mendeklarasikan maju Pilkada Jatim hanya meraih 84,60 persen, disusul Tri Rismaharini dengan 79,8 persen. Di peringkat keempat ada artis yang juga politisi PAN asal Jember, Anang Hermansyah dengan 67,3 persen. “Popularitas banyak didorong oleh publisitas media, tidak heran kalau Anang Hermansyah ada di peringkat keempat,” kata Direktur SSC, Mochtar W Oetomo, Rabu (12/7).

    Baca juga :  PKB Bikin Cemburu PPP

    Survei yang digelar Juni di 38 kabupaten dan kota dengan 800 responden calon pemilih itu, Risma memimpin perolehan survei figur paling disukai atau akseptabilitas dengan perolehan 75,8 persen dukungan. Sementara Gus Ipul mendapat 75,5 persen dukungan, disusul Khofifah dengan 67,9 persen dukungan. Adapun dalam hal elektabilitas atau keterpilihan, Gus Ipul tertinggi dengan 26,6 persen, Risma 24,1 persen, dan Khofifah 16,8 persen. (Suara Pembaruan)

    Share On