Cak Imin Bocorin Strategi Kampanye

Cak Imin Bocorin Strategi Kampanye
Foto : Istimewa
2 minute read

“Keraguan adalah pengkhianat yang akan membuatmu kehilangan keberanian untuk sekedar mencoba.”


PinterPolitik.com

Entah Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar (Cak Imin) sedang meledek atau memberi motivasi kepada pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Salahuddin Uno saatbilang:

“Pesantren ini kan sumber suara, pasti semua datang. Suatu hal yang wajar capres dan cawapres melakukan safari politik dan bersilaturrahmi ke pondok pesantren. Seperti yang kerap dilakukan pasangan Ccapres dan cawapres, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.”

Nah, komentar itu diikuti dengan pernyataan bahwa aksi Prabowo yang menghadiri tablig akbar menyambut Tahun Baru Islam dan tasyakuran Pesantren Al-Quran As-Syafiiyah Polu Air di Kecamatan Sukalarang, Sukabumi, Jawa Barat adalah suatu hal yang kurang tepat! Mengapa?

Menurut Cak Imin seharusnya Prabowo dan Sandi mengetahui lebih jelas bahwa di pesantren ada pola pengambilan keputusan yang satu komando, yaitu jumhur ulama. Bingung gengs? Ya udah simak lagi ya!

Nah, Cak Imin juga bilang, ulama itu biasanya punya satu pola pikir dan sikap, yaitu jumhur ulama. Jumhur ulama adalah mengikuti pendapat sebagian ulama masyhur atau yang punya kredibilitas, terkenal atau yang punya jumlah pendukung banyak.

Khusus pulau Jawa, kata Cak Imin, keputusan mayoritas ulama sudah menetapkan dukungan kepada pasangan Jokowi-Ma’ruf Amin. Jumhur ulama sudah dipastikan mendukung Jokowi-Ma’ruf maju lagi sebagai presiden untuk periode 2019-2024! Wkwkwk.

Jadi intinya Prabowo harus banyak belajar soal ulama! Ulama itu tidak sembarangan. Bukan berarti Sandiaga yang diberikan gelar ulama bisa menarik ulama satu Indonesia! Tidak semudah itu.

Langkah Prabowo dan Sandi ke Sukabumi menurut Cak Imin mungkin adalah tindakan yang tidak jauh seperti membakar uang di tumpukan jerami! Wkwkwk, sedep dah Cak Imin, memotivasi sekaligus meledek. Hahaha.

Tapi awas loh Cak, bisa jadi Jokowi-Maruf malah yang sedang bakar uang di tumpukan jerami. Belum tentu kan ulama masa kini sama dengan ulama masa dulu dalam hal budaya berpolitiknya! Apalagi Jokowi dituding bagian dari barisan PKI dan dianggap presiden gagal. Mungkin aja dong para ulama akhirnya menjadi pedang bermata dua! Wkwkwk.

Nanti niatnya nyindir Prabowo, eh malah gigit jari sendiri lagi! Click To TweetAwas Cak, kalau gigit jari jangan kencang-kencang gigitnya, nanti putus loh jarinya. Kalau putus kan jadi berasa kena pepatah:  “Sudah jatuh, ketiban kardus duren pula!” Wkwkwk. (G35)

Baca juga :
Master-Slave di Rekonsiliasi Pilpres