Balaikota “Banjir” Balon

    Balaikota “Banjir” Balon
    istimewa
    3 minute read

    PinterPolitik.com

    Pagi ini (8/5), halaman Balaikota DKI Jakarta dipenuhi balon berwarna merah dan putih. Balon-balon itu memadati seluruh halaman balaikota DKI, berdesakkan dengan karangan bunga yang semenjak Selasa (2/5) lalu telah berjumlah 5.016.

    Di setiap balon juga dipasangi spanduk kecil berisi dukungan atau ucapan terima kasih untuk Ahok dan Djarot. Salah satu spanduk bertuliskan “Bersatu Kita Teguh, Bercerai Kita Runtuh, We Love NKRI”. Ada juga yang tertulis “Aku Cinta Indonesia” atau “Brave Ahok Djarot”.

    Diperkirakan lebih dari 10 ribu balon memenuhi gedung tempat Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Djarot Saiful Hidayat bekerja. Di antara sekian banyak balon, 7500 balon diberikan oleh Perempuan Peduli Kota Jakarta (PPKJ). Sementara Komunitas Sanur menyumbang 2500 balon.

    Salah seorang anggota PPKJ, Ilma Sovriyanti mengungkapkan, balon-balon tersebut adalah untuk mengapresiasi kinerja Ahok dan Djarot selama menjabat gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta. “Intinya karena [kita] kreatif [dan] inisiatif memberikan apresiasi kepempinan Pak Basuki dan Pak Djarot, dan balon melambangkan kebahagiaan dan rasa senang,” ujar Ilma.

    Selain itu Ilma juga mengatakan, balon-balon tersebut merupakan bentuk dukungan moril untuk Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama yang besok (9/5) akan menjalani sidang terkait kasus dugaan penodaan agama. Besok juga nasib Ahok ditentukan oleh vonis Hakim.

    Di Balaikota, pada pagi tadi Ahok memberikan tanggapannya terkait balon dan persiapannya menghadapi sidang besok.

    Ahok mengucapkan terima kasih kepada seluruh pemberi balon. Sedangkan melalui akun twitter pribadinya Ahok berucap, “Hari ini di Balaikota dihiasi balon merah putih. Silakan dimanfaatkan untuk selfie. Mohon jangan diletuskan karena bukan balon hijau.”

    Sementara sebagai persiapan menghadapi sidang, Ahok mengaku pasrah kepada Tuhan. “Saya sebagai orang beriman ya berdoa. Saya minta Tuhan declare bahwa saya innocent. Saya tidak ada niat, tidak ada maksud [menista] kok,” ucap Ahok.

    Secara terpisah, pada Peringatan Mei 98 yang diselenggarakan Komnas Perempuan hari ini di TPU Pondok Rangon, Djarot juga memberikan pernyataan terkait Pilkada DKI Jakarta 2017. Menurut dia, Pilkada Jakarta menunjukkan bahwa  Indonesia belum menjadi “Indonesia yang utuh”. Djarot juga mengungkapkan, pentingnya menjaga Indonesia agar Tragedi Mei 1998 tidak terulang.

    Dalam hal ini kita bisa melihat, di satu sisi Ahok-Djarot banyak dipuja, lewat balon-balon dan karangan bunga. Di sisi lain Ahok dinilai sebagai penista. Lantas, adakah secercah kebenaran untuk Purnama? James A. Garfield pernah berkata, “The truth will set you free, but first it will make you miserable.”(Berbagai Sumber/H31)

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here