Ayo Menilai Calon Pemimpin Jakarta

    Ayo Menilai Calon Pemimpin Jakarta
    Foto: Istimewa (K12)
    3 minute read

    Acara debat pada masa kampanye pemilu di Indonesia dimulai pada pemilihan presiden (pilpres) tahun 2009 atau saat pemilu langsung kedua di era Reformasi. Ketika itu, tiga pasangan calon presiden dan wakil presiden mengikuti acara debat. KPU menyelenggarakan tiga kali debat calon presiden dan dua kali debat calon presiden.


    pinterpolitik.comJumat, 13 Januari 2017.

    JAKARTA – Masa kampanye Pemilihan Kepala Daerah DKI Jakarta 2017 memasuki acara baru, yakni debat terbuka yang diikuti semua calon gubernur dan calon wakil gubernur. Debat pertama, Jumat (13/1/2017) ini, berlangsung di Hotel Bidakara, Jakarta. Debat kedua, 27 Januari dan ketiga (terakhir), 10 Februari, lokasi belum diumumkan. Setelah itu, para pemilih memasuki bilik suara pada 15 Februari 2017.

    Komisi Pemilihan Umum (KPU) sudah jauh-jauh hari menyiapkan dan menyosialisasikan penyelenggaraan debat publik ini. Kepada para kandidat dan kubunya sudah diberitahukan bahwa tampil di panggung debat merupakan “kewajiban”.

    Oleh karena itu, ketiga pasangan calon gubernur dan wakil gubernur, Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni, Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat, dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno, sudah menyiapkan diri, dengan cara masing-masing.

    Pengadaan acara debat pada masa kampanye pemilu di Indonesia dimulai pada pemilihan presiden (pilpres) tahun 2009 atau saat pemilu secara langsung kedua di era Reformasi. Ketika itu, tiga pasangan calon presiden dan wakil presiden mengikuti acara debat. KPU menyelenggarakan tiga kali debat calon presiden dan dua kali debat calon wakil presiden.

    Amerika Serikat sudah lama mengenal acara debat pada prapemilu presiden. Menurut catatan kepustakaan, debat pertama calon presiden AS berlangsung 26 September 1960 antara calon Demokrat, John F. Kennedy, dan calon Republik, Richard Nixon.

    Setelah itu terhenti dan baru pada 23 September 1976 debat diadakan lagi, yang mempertemukan calon presiden dari Demokrat, Jimmy Carter dengan calon presiden dari Republik, Gerald R. Ford. Yang menarik hasil debat di AS dapat mempengaruhi hasil pemilu. Maka setiap kandidat berupaya menyuguhkan yang terbaik dan jangan sampai “keseleo lidah”.

    Isu-isu Utama

    Kembali ke debat Pilkada DKI Jakarta, tema yang diusung untuk debat pertama, “Pembangunan Sosial-Ekonomi untuk Jakarta” dengan isu-isu utama, seperti, seputar sosial-ekonomi, lingkungan, transportasi, pendidikan dan keamanan warga. Acara ini ditayangkan secara langsung oleh TV One, Net TV, dan Jawa Pos TV. Debat dibuka sekitar pukul 20.00 WIB dengan durasi dua jam.
    Ketua KPU DKI Jakarta Sumarno, Rabu (4/1/2017), mengatakan, alur debat pertama dibagi menjadi enam segmen. Pertama, semua pasangan calon akan menyampaikan visi, misi, dan program mereka. Kedua, pendalaman visi misi berupa pertanyaan kepada calon.

    Segmen ketiga, kepada pasangan cagub-cawagub diberikan pertanyaan tentang permasalahan aktual dan faktual, sesuai tema debat. Pada segmen keempat, setiap kandidat mengajukan pertanyaan kepada kandidat lainnya. Segmen kelima, perdebatan: saling menyela, saling mendebat, tapi diatur tidak seperti debat kusir. Setelah itu, debat ditutup dengan segmen terakhir berupa closing statement dari para kandidat.

    KPU DKI Jakarta menyiapkan empat panelis, yang dipilih dari kalangan akademisi dan profesional. Juga sudah ditetapkan moderator yang memandu jalannya debat.

    Sesuai aturan main, para panelis dan moderator berkewajiban memberikan waktu dan kesempatan yang berimbang dalam menjawab pertanyaan serta menyampaikan visi-misi kepada masing-masing pasangan cagub dan cawagub DKI Jakarta. Aturan main lainnya, panelis dan moderator tidak boleh memberikan opini, komentar, penilaian, dan kesimpulan terhadap jawaban atau tanggapan pasangan cagub dan cawagub.

    Kita berharap acara debat menjadi tradisi baru yang benar-benar bernas dalam pemilihan presiden dan pemilihan kepala daerah. Tradisi baru berarti berlangsung secara teratur, dengan harapan acara tersebut tidak sekadar formalitas, tapi mampu menunjukkan kualitas para kandidat, baik sebagai pemimpin di tingkat nasional maupun di daerah.

    Panggung debat hendaknya menunjukkan kualitas dan integritas sesungguhnya dari kandidat. Dengan demikian, lewat acara debat para pemilih mempunyai bekal memadai untuk memasuki bilik suara pada hari pencoblosan supaya tidak sampai salah memilih pemimpin untuk lima tahun ke depan. (E19)

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here