Anies ‘SBY’ Zaman Now

Anies ‘SBY’ Zaman Now
Istimewa
3 minute read

“Kalau Mas Anies kan dekat sama PKS, peluang untuk bersamanya lebih besar. Tapi tetap mekanismenya tadi, musyawarah bersama.” ~ Ketua DPP PKS, Mardani Ali Sera.


PinterPolitik.com

Tidak jelasnya kepastian Prabowo Subianto sebagai Calon Presiden dari Partai Gerindra, makin membuat Partai Keadilan Sejahtera (PKS) kian gemes untuk menyodorkan calonnya sendiri. Nama Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan akhirnya digadang-gadang PKS sebagai sosok yang pantas sebagai Capres.

Padahal, PKS sudah menyampaikan sembilan nama yang akan mereka tawarkan sebagai calon presiden kepada publik. Tapi sepertinya dipenghujung pendaftaran Capres pada bulan Agustus mendatang, PKS merubah strategi dengan mengusung kandidat lain yang lebih menjual.

Dengan mengusung Anies dalam kontestasi Pilpres 2019, baik Gerindra maupun PKS akan mendapatkan keuntungan. Figur Anies sedikit banyak dicintai masyarakat Indonesia. Liat aja betapa banyak dukungan ke pada Anies yang mengalir dari berbagai daerah kala Pilkada DKI.

Apakah artinya Anies lebih baik kualitasnya dari sembilan kader PKS lainnya itu? Ya gak juga gitu sih. Dia cuma lebih populer aja. PKS saat ini memang sedang mencari momentum agar Anies bisa meniru kesuksesan Gubernur sebelumnya yang berhasil melompat menjadi Presiden.


Awal-awal mungkin PKS merasa kecil hati sehingga hanya berani meyodorkan sejumlah nama untuk disandingkan dengan Prabowo. Tapi belakangan, ada gelagat keraguan dari Prabowo untuk maju menjadi Capres. Nah aji mumpung nih, sekalian aja PKS ajukan nama untuk Capres ketimbang Cawapres.

Karena di sisi lain, banyak pihak yang terus menghembuskan angin mengenai sosok Gatot Nurmantyo yang cocok sebagai Capres dari Gerindra. Sebelum Gatot masuk, ya ditelikung dulu lah ya, sa ae lau PKS, hahaha. Sejauh ini sih masih berupa angan-angan muluk dari PKS aja. Kenyataannya nanti ya bisa beda.

Baca juga :
Kemenkominfo, Bom Waktu di Papua

Menjadikan Anies sebagai Capres, secara gak langsung artinya membuat Gerindra berada di bawah PKS. Untuk itu Gerindra hingga kini masih membuka peluang bagi siapa saja, termasuk Gatot jika ingin maju menawarkan diri sebagai Capres. Tapi tetep, semua harus dalam restu Prabowo loh ya.

Dikala koalisi partai pendukung Presiden Petahana Jokowi sudah berlari, eh kubu yang ini malah masih tercerai berai. Hadeuh, ini gimana sih. Jadi akankah Capresnya Anies dan Cawapresnya Gatot atau malah sebaliknya? Ya gak mungkin juga lah ya, Gatot mau di bawah Anies. Siapa Anies emangnya di mata Gatot?

By the way, Anyway, Busway, memangnya Prabowo bisa segitu legowonya kayak Ibu Megawati saat merelakan potensi maju sebagai Capres 2014 dan menyerahkan amanah itu pada Jokowi? Toh berhasil tuh, Jokowi jadi Presiden. Mengalah untuk menang, keren juga filosofinya!

Sedikit banyak tindak-tanduk Anies ini mengingatkan kita pada sosok Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) saat menjadi Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan era Presiden Megawati. Kesamaannya itu karena mereka sama-sama pernah menjadi Menteri dan juga pernah diberhentikan.

Kemudian keduanya berniat maju kembali sebagai kompetitor di Pilpres. Saat itu sih, SBY berhasil menekuk lutut Ibu Mega dan menjadi Presiden. Nah gimana nih sama Anies sekarang. Bisa gak ya dia melakukan hal yang sama pada Jokowi? Apa Anies bakal keok dulu di internal dan kalah sama Gatot? (K16)

Facebook Comments