Amplop Luhut Hina Kiai?

Amplop Luhut Hina Kiai?
Foto: Istimewa
2 minute read

“Itu istilahnya bisyaroh, atau hadiah buat kiai. Hal yang lumrah itu. Malah aneh, kalau mengundang atau sowan ke kiai gak ngasih bisyaroh.” ~ Dendy Zuhairi Finsa 


PinterPolitik.com

Jagat politik di Media sosial dibikin heboh lagi nih gaes. Hal ini terjadi selepas postingan Andi Arief di laman twitternya mengenai Video Menko Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan yang memberikan amplop kepada pengasuh Pondok Pesantren Nurul Cholil, Bangkalan, KH Zubair Muntashor, yang kembali mengundang berbagai macam reaksi pro dan kontra.

Menurut Andi tindakan Luhut memberikan Amplop kepada KH Zubair adalah salah satu trik bagaimana tim Jokowi menarik suara. Weleh-weleh. Bisa aja ya Bang Andi ngomong begitu memangnya sudah pasti amplop itu isinya uang? Ahahaha.

Emang nih  bro kebiasaan para elite politik kita belum tahu pasti apa yang sebenarnya terjadi sudah ngomong yang bukan-bukan. Ada yang bilang ini politik uang, terus ada juga yang bilang amplop itu sama aja dengan menghina kiai. Ckckck.

Seharusnya tenang dulu dong bapak-bapak jangan main serang Luhut begitu aja. mestinya kan kita berpikiran positif dulu, ditanya dulu ke Luhut maksudnya ngasih amplop itu apa, terus isinya apa. Jika Luhut menjawab dan mengakui ngasih amplop isinya duit untuk kiai sebenarnya juga wajar-wajar aja kok. Soalnya kan Luhut banyak duitnya kalau mau amal emang kenapa?

Lagian, kan di tradisi pesantren itu ada yang namanya bisyaroh atau hadiah buat kiai. Nah, bisyaroh ini lumrah diberikan ketika orang sedang sowan atau berkunjung ke kiai.

Eh tapi masalahnya, walaupun hal itu wajar, yang begitu-begitu sebenarnya agak rentan juga sih. Kayaknya Luhut sedikit ceroboh tidak melihat di sekitar ada yang rekam enggak nih, jadinya bisa dengan mudah digoreng sama kubu oposisi. Lebih ceroboh lagi kalau ternyata amplop itu benar berbau politik uang. Ahahaha.

Tapi intinya nih bro tindakan Luhut memberikan amplop di depan kamera kepada Kiai Zubair memang sangat disayangkan kenapa harus sampai terekam dan tersebar. Apalagi setelah video itu tersebar malah menjadi pembahasan yang mendalam dan harus mengorbankan Kiai Zubair menjadi target bully dari berbagai kalangan di media sosial. Padahal belum tentu Kiai seperti yang orang-orang bilang. Ckckck. (G42)

Baca juga :
Mungkinkah PKS Pindah Haluan?

Facebook Comments