Amien Rais Jadi Bahan Lelucon

Amien Rais Jadi Bahan Lelucon
Foto : Istimewa
3 minute read

“Anak kecil pasti berlari ke arahmu saat kamu tawari permen dan es krim.”


PinterPolitik.com

Gengs, pasti kalian sudah tahu nih mengenai kabar yang beredar soal surat yang dilayangkan kepada Amien Rais untuk segera mundur dari jabatannya sebagai Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN). Btw, sebelum masuk lebih lanjut, menurut eyke, kasihan ya Amien. Belakangan ini doi selalu menjadi target bidik dari pihak lawannya. Wkwkwk.

Oh iya gengs, soal surat terbuka yang ditujukan kepada Amien itu berasal dari kelima orang yang juga mantan pendiri PAN. Mereka itu ialah Abdillah Toha yang kini jadi penasihat Wakil Presiden Jusuf Kalla, lalu advokat senior Albert Hasibuan, sastrawan dan jurnalis senior Goenawan Mohamad, penyair dan tokoh budaya Toety Heraty, dan Zumrotin. Kabarnya kini surat itu malahjadi bumerang buat mereka sendiri loh!

Dalam surat itu, kelima orang pendiri PAN masih merasa bertanggung jawab untuk mengingatkan Amien Rais sesuai dengan komitmennya saat mendirikan partai itu. Menurut mereka, komitmen itu terlihat tidak tepat sasaran lagi.

Kelima pendiri partai tersebut menyebut PAN adalah partai reformasi yang menjunjung tinggi kebebasan berpendapat dan menegakkan demokrasi setelah 32 tahun berada di masa Orde Baru (Orba) yang dianggap sangat otoriter. Kelima orang ini juga mengingatkan Amien bahwa PAN merupakan partai yang berasaskan Pancasila dengan landasan nilai-nilai moral kemanusiaan dan agama.

Hmm, kalau ngomong masalah Orba nih gengs, apa enggak salah tuh kelima orang ngirim surat yang isinya gitu?

Kok bisa? Lah bisa lah, soalnya kan PAN berada di posisi yang membingungkan karena dukung Prabowo yang adalah bagian dari Orba. Terus kalau dukung Jokowi juga banyak pendukungnya yang pernah menjadi pejabat di zaman Orba. Lantas kalau PAN nggak dukung dua-duanya, jadi gigit jari dong di tahun depan. Wkwkwk.

Selain itu gengs, kalau mau bicara demokrasi, bukannya dahulu ketika awal periode kepemimpinan Zulkifli Hasan, PAN memutuskan berkoalisi dengan pemerintah walaupun saat itu Amien kurang setuju? Nah, kalau sudah begini, jadi bingung kan maksud surat itu bijimana, eh maksudnya bagaimana. Wkwkwk.

Tapi setidaknya gengs, walaupun Amien mulai diserang oleh kawan lamanya, masih ada kok yang mau bela doi mati-matian. Salah satunya pembelaan itu hadir dari Bendahara Umum DPP PAN, Nasrullah Larada.

Baca juga :
Berkarya, Prabowo-Titiek Gagal Rujuk?

Kata Nasrullah, sikap para mantan pendiri PAN yang telah lama mundur dari semua aktivitas partai adalah hiburan bagi para politisi di Indonesia. Dan sikap mereka itu tak berati apa-apa dan sekaligus juga aneh. Wkwkwk.

Memangnya benar gengs apa yang dikatakan Nasrullah kalau surat yang dibuat kelima orang mantan pendiri PAN itu adalah lelucon? Kalau menurut eyke sih bukan lelucon gengs, tapi ya emang gitu politik. Kalau enggak aneh bukan politik namanya. Ahahahay. (G35)

Facebook Comments